Press "Enter" to skip to content

Rawan Longsor Aparat Tutup Jalur Trenggalek – Ponorogo Malam Hari

Mari berbagi

JoSS, TRENGGALEK – Aparat kepolisian sektor Tugu, Trenggalek – Jawa Timur terpaksa menutup total akses jalur Trenggalek-Ponorogo saat malam hari. Hal itu dilakukan guna mengantisipasi longsor susulan sangat membahayakan keselamatan pengendara yang melintas di jalur tersebut.

Kapolsek Tugu AKP Bambang Purwanto di Trenggalek, Jawa Timur mengatakan penutupan jalur Trenggalek – Ponorogo pada kilometer 16 Desa Nglinggis Kabupaten Trenggalek dilakukan pada malam hari karena material batu seringkali longsor mengarah ke badan jalan.

“Penutupan total diberlakukan mulai pukul 18.00 WIB hingga 05.00 WIB. Kami tidak mau ambil risiko jika terjadi longsor susulan saat situasi mulai gelap,” katanya, seperti dikutip dari Antara, Jumat (7/9).

Dia menambahkan petugas gabungan dari unsur polisi, TNI, satpol hingga BPBD bersiaga saat pagi sampai sore. Mereka berjaga selama proses pembersihan dan upaya pelebaran jalan. Namun begitu sore menjelang, akses menuju maupun dari Ponorogo ditutup total.

“Pada siang hari akses ini hanya kita buka tiga kali, yakni pada kurun pukul 05.30 – 07.00 WIB, 11.00 – 13.00 WIB dan pada pukul 16.00 – 18.00 WIB,” katanya.

Baca juga : Kekeringan Di Pamekasan Makin Meluas BPBD Lakukan Reaksi Cepat

Di luar jam itu, lanjut Bambang, akses jalan di titik ruas Km 16 di tutup total guna memaksimalkan pelaksanaan proyek penataan tebing yang masih terus berlangsung.

Untuk kendaraan jenis roda dua dan empat masih bisa melalui jalur bawah melalui proyek bendungan. Namun itupun hanya berlaku hingga pukul 17.00 WIB karena belum ada penerangan.

“Pembukaan akses bertahap ini hanya untuk mengurangi risiko kemacetan. Agar arus lalu lintas dari kedua arah (Trenggalek maupun Ponorogo) tetap berjalan normal,” katanya.

Bambang menjelaskan, sebetulnya kalau malam tidak ada pekerjaan penataan tebing. Namun kondisi tebing yang masih labil dan rawan longsor susulan memaksa untuk memilih opsi penutupan.

“Apalagi petugas juga kesulitan mengamati situasi karena kondisi yang gelap,” jelas Bambang.

Sebelumnya tanah longsor di jalur utama Trenggalek-Ponorogo telah terjadi selama dua pekan terakhir, reruntuhan material tanah bercampur batu berulang kali terjadi dan menutup badan jalan.

Selain itu saat ini Kementerian PUPR sedang melakukan pembangunan tembok penahan tebing di empat titik di jalur Trenggalek-Ponorogo, proses pembangunan tersebut tersendat-sendat akibat kejadian longsor. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id