Press "Enter" to skip to content

PBB Siap Fasilitasi Perdamaian Dua Korea

Mari berbagi

JoSS, PYONGYANG ‚Äď Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menyatakan siap memfasilitasi penyelesaian nuklir dan perdamaian Korea Utara dan Korea Selatan. Kedua negara tersebut sepakat untuk mengakhiri perseteruan lebih dari 6 dekade.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menyatakan bahwa pihaknya siap memfasilitasi inisiatif penyelesaian nuklir dan perdamaian Korea Utara (Korut)  dan Korea Selatan (Korsel).

Hal ini diungkap usai pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in melakukan pertemuan dan kesepakatan pembicaraan di Pyongyang, Korut.

Dalam pernyataannya, Guterres menyebut PBB siap untuk “membantu lebih lanjut kedua pihak dengan cara yang mereka anggap tepat,” seperti dikutip dari CNN dalam pernyataan resmi, Rabu (19/9).

Guterres juga menyambut hasil pertemuan puncak antara para pemimpin Korea Utara dan Korea Selatan itu. Ia menyatakan bahwa tindak lanjut dari pertemuan itu perlu segera diwujudkan dalam tindakan nyata.

Sebelumnya, Moon melakukan kunjungan kenegaraan ke Korea Utara. Dalam kunjungannya itu, Presiden Korut Kim Jong Un menyatakan persetujuannya untuk melakukan kunjungan ke Korea Selatan. Ia juga sepakat untuk menutup situs pengetesan misil di depan inspektor internasional dalam pertemuan dengan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in di Pyongyang.

Baca juga : Ditolak Bulog Kemendag Tetap Akan Impor Beras

Dalam kesepakatan kedua negara, Korut juga mengatakan akan menutup permanen tempat pengujian mesin rudal dan fasilitas peluncuran di Tongchang-ri “di hadapan para ahli dari negara-negara yang relevan”.

Moon juga mengimbau agar kedua Korea kembali bersatu, membaiknya hubungan kedua negara ditandai dengan itikad baik membuat fasilitas untuk mempertemukan keluarga yang terpisah di kedua negara kapan saja. Mereka juga akan bekerjasama membangun jaringan jalan dan kereta api untuk Olimpiade pada 2032

Perjalanan Kim ke Seoul akan menjadi kunjungan Presiden Korut pertama sejak keduanya terpisah saat perang Korea yang berlangsung pada 1950-1953. Perang itu berakhir dengan gencatan senjata alih-alih perjanjian damai.

Meski tak banyak kemajuan yang dibuat dalam pembicaraan soal isu utama nulir di Korut. Tapi keduanya telah menandatangani dokumen untuk memperkuat hubungan kedua negara.

Kesepakatan ini membawa harapan baru bagi rakyat kedua negara, “dan mengobarkan semangat untuk reunifikasi,” jelas Kim. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id