Press "Enter" to skip to content

Akhir Tahun Pengerjaan Tol Batang–Pemalang Rampung

Mari berbagi

JoSS, BATANG – Proyek pembangunan jalan tol Batang-Pemalang hingga saat ini sudah mencapai tahap akhir, pengerjaan konstruksinya mencapai 90% sehingga diperkirakan akhir tahun ini rampung.

Ruas jalan bebas hambatan sepanjang 39 km ini merupakan bagian dari Jalan Tol Trans Jawa yang akan menghubungkan Merak, Banten hingga Banyuwangi, Jawa Timur.

Kepala Hubungan Masyarakat PT Waskita Karya Pemalang Batang Tol Road (PBTR) Paket 4 Misbachul Huda mengatakan bahwa saat ini pengerjaan ruas tol Batang-Pemalang ini hanya menyisakan penyelesaian akhir (finishing).

“Seharusnya, sesuai kontrak kerja pengerjaan proyek jalan tol sudah selesai pada Juni 2018 tetapi diundur hingga akhir Agustus 2018. Kami sedang menghadapi sejumlah masalah yang cukup kompleks sehingga pengerjaan jalan tol tidak sesuai target,” katanya, seperti dikutip dari Antara, baru-baru ini

Sejumlah masalah yang kini masih dihadapi PBTR, kata dia, antara lain masih tersisanya beberapa lahan yang belum terbebaskan dan pengerjaan akses tol atau exit tol di Kota Pekalongan.

Menurut dia, dengan adanya perubahan desain di simpang susun Desa Cepagan Kabupaten Batang, PT Waskita juga harus melakukan penambahan luasan lahan yang saat ini sudah pada proses pembebasan lahan dan dilakukan pengukuran oleh tim appraisal.

Baca juga : Pemda Diminta Optimalkan Sukuk Untuk Biayai Proyek Strategis

Adapun untuk pengerjaan akses tol Kota Pekalongan yang berada di depan Pasar Setono, kata dia, saat ini pada tahap pengerjaan pelebaran jalan simpang karena kondisi akses keluar tol ini tidak seperti halnya di Kabupaten Pemalang ataupun Batang.

“Akses tol di Pekalongan relatif cukup sempit sehingga harus diperlebar terlebih dulu.?Untuk memperlebar jalan simpang akses tol Pekalongan ini, kami juga harus membongkar sejumlah fasilitas milik pemerintah dan swasta seperti papan reklame, penerangan jalan umum (PJU), sampai sejumlah kabel yang melintang di bagian atas maupun bawah,” katanya.

Ia mengatakan sebenarnya kan akses jalan Kota Pekalongan tidak masuk pada kontrak kerja PT Waskita Karya tetapi pemerintah kota (pemkot) setempat minta untuk dibuatkan akses jalan dengan menyediakan lahan.

“Biaya proses pembuatan akses jalan ini sekitar Rp200 miliar tersebut di tanggung PT Waskita Karya sedangkan Pemkot Pekalongan hanya menyediakan lahan untuk akses jalan tol itu sehingga dampaknya proses pengerjakan ruas tol juga terhambat dan mundur,” katanya. (ant/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id