Press "Enter" to skip to content

Petugas Gabungan Polresta Solo dan Bea Cukai Sita 3,16 Ons Sabu Dari India

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Tim gabungan Polresta Solo dengan Bea Cukai Surakarta berhasil menggagalkan peredaran narkoba jenis sabu oleh sindikat internasional. Sedikitnya 3,16 ons yang dikirim dari India ke Solo disita petugas Rabu (11/7)

Petugas juga meringkus dua tersangka bandar narkoba jaringan internasional, Coni Wisnu Dimarga (22) alias Kimin dan Agus Pujiyanto (23) alias Minthi.

Selain menangkap tersangka, petugas berhasil menyita shabu-shabu yang diduga berasal dari India seberat 3, 16 ons setara dengan Rp 0,50 miliar.

Kapolresta Surakarta Kombes Pol Ribut Hari Wibowo didampingi Kepala Bidang (Kabid) Penindakan dan Penyidikan (P-2) Kanwil Direktorat Jenderal Bea dan Cukai Jateng-DIY, Gatot Sugeng Wibowo menggelar jumpa pers di Mapolresta  Solo.

Ribut mengatakan awalnya petugas Bea Cukai yang memeriksa kiriman barang-barang dari Kantor Pos Besar, Pasar Baru, Jakarta yang akan dikirim ke Solo curiga, saat gelondongan yang semula diikat menggunakan lakban di pilah-pilah didapat kardus mencurigakan.

“Saat dilakukan pemeriksaan menggunakan sinar X diduga di dalam kotak karton kosmetik kecantikan merk Gemson didapati narkotika jenis shabu-shabu,” katanya, Rabu (11/7).

Petugas Bea Cukai bekerja sama dengan polisi menelusuri jalur pengiriman shabu-shabu yang diduga dari India menggunakan pesawat terbang transit bandara Soekarno – Hatta. Dari kantor Pos Besar Jakarta barang dikirim ke kantor Pos Solo.

Lebih lanjut dia menjelaskan, Polisi dengan sabar menunggu kiriman paket diambil, saat itulah ada pria yang belakangan diketahui bernama Coni alias Kimin warga Mangkubumen RT 002, RW 001, Kelurahan Ngadirejo, Kecamatan Kartasura, Sukoharjo.

“Coni akhirnya ditangkap saat mengambil paket shabu-shabu di halaman parkir Timur Kantor Pos Solo yang terletak  di Jalan Jenderal Sudirman, Solo. Barang bukti shabu-shabu seberat 3,16  ons yang disamarkan dalam kardus kosmetik disita petugas,” terang Kapolres.

Baca juga : Buntut Bentrok Suporter Pasoepati, 5 Suporter Diperiksa

Petugas juga menyita sebuah handphone dan sepeda motor Yamaha Mio nomor polisi AD 2046 MO yang digunakan untuk kejahatan oleh Kimin.

Dari hasil pengembangan jaringan Kimin, polisi juga meringkus Agus Pujiyanto (23) alias Minthi warga Singopuran RT 004 RW 005 Kecamatan Kartasura, Kabupaten Sukoharjo. Agus alias Minthi berhasil  diringkus di pinggir Jalan Ahmad Yani, Kartasura, Sukoharjo. Dari Minthi petugas menyita barang bukti, dua buah handphone , uang Rp 500 ribu, dan sepeda motor Honda beat nopol AD 5963 UO.

Dari hasil penyelidikan,  lanjut Ribut paket shabu-shabu yang dikirim dari India tersebut dikendalikan oleh seorang nara pidana di salah satu Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) di Propinsi Jawa Tengah.

“Petugas terus bergerak untuk menuntaskan kasus narkoba dari India itu hingga akar-akarnya,”ujarnya.

Sejumlah tokoh Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) seperti Walikota Solo FX Hadi Rudyatmo dan Komandan Kodim 0735/ Solo Letkol Inf Ali Akhwan prihatin dengan fenomena kota Solo dijadikan target pemasaran jaringan narkotika internasional.

“Kami berupaya membantu polisi dengan mengefektifkan Badan Narkotika Kota (BNK) Solo untuk memberi penyuluhan kepada masyarakat akan bahaya narkoba. Warga Solo agar gotong royong ikut memberantas peredaran  narkoba. Narkoba kita perangi dengan membuat kelurahan dan dusun bebas narkotika.

Partisipasi masyarakat dari lingkungan terkecil keluarga, RT, RW bakal semakin memperkecil ruang gerak peredaran narkoba di kota Solo,” ujar Walikota Solo yang akrab dipanggil Pak Rudy itu.

Para tersangka dijerat Pasal 114 ayat (2) subsidier Pasal 112 ayat (2) Undang-Undang RI No 35 Tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman hukum maksimal hukuman mati . (ton/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id