Press "Enter" to skip to content

Buntut Bentrok Suporter Pasoepati, 5 Suporter Diperiksa

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Lima bus yang ditumpangi rombongan Pasoepati di kandangkan di Stadion Manahan Solo dan suporternya diperiksa oleh jajaran Polresta Solo menyusul bentrok antara suporter Pasoepati dengan warga Mangkang, Semarang Senin (9/7) petang.

Hasilnya dua oknum suporter kedapatan membawa sabu-sabu berikut alat hisapnya (bong). Polisi juga menyita sejumlah ketapel. Polisi juga  memeriksa tiga orang oknum suporter yang kedapatan membawa barang terlarang, seperti  batu, senjata tajam, ketapel, hingga stik kayu.

Sementara dua bus kacanya pecah diduga kena sambitan batu saat bentrok. Dua oknum suporter Pasoepati diperiksa lebih lanjut oleh jajaran Satresnarkoba Polresta Solo.

Keduanya yang diketahui berusia dewasa dan warga Solo itu saat dites urine ternyata positif air seninya mengandung zat amphetamin.

Wakapolresta Solo, AKBP Andy Rifai, kepada wartawan, Selasa (10/7/2018) mengatakan dua warga diamankan usai pemeriksaan polisi terhadap rombongan Pasoepati setiba di Solo.

“Polisi melakukan pemeriksaan rombongan Pasoepati yang menumpang lima bus, Selasa (10/7) dini hari di Parkiran Stadion Manahan,” ujarnya.

Menurut AKBP Andy, pemeriksan dilanjutkan lantaran ada informasi dari Polrestabes Semarang bahwa rombongan terlibat ricuh dengan warga di Mangkang, Semarang. Ricuh terjadi usai Pasoepati menyaksikan tim kesayangan Persis Solo bertandang melawan Persik Kendal Senin (9/7) petang.

Baca juga : Negosiasi Warga Mandeg, Pembangunan Bandara Kulonprogo Terus Berlanjut

Dari pemeriksaan tersebut, diketahui dua bus, dari lima bus kacanya pecah diduga karena dilempari batu oleh warga di Mangkang, Semarang.

Selanjutnya, pemeriksaan juga dilakukan terhadap suporter dan dua orang diketahui membawa alat hisap sabu-sabu berupa bong dan sabu-sabu dalam pipet.

“Kita periksa lebih lanjut dua warga itu, setelah dites urin dan hasilnya positif, sementara statusnya belum tersangka,” paparnya.

Yang tiga warga dilepas, namun masih dalam koordinasi dengan Polrestabes Semarang untuk tindak lanjut (kasus kericuhan),” ungkapnya.

Untuk kasus ricuh di Mangkang, pihaknya mengaku masih melakukan pendalaman kasus.

Tentunya juga berkoordinasi dengan Polrestabes Semarang sebagai pemangku di wilayah hukum terjadinya kasus tersebut.

Seperti diketahui  terjadi ricuh diduga antara suporter Pasoepati dengan warga di kawasan Mangkang. Bahkan, kerusuhan juga terjadi di stadion saat pertandingan lanjutan Laga dua berlangsung. (ton/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id