Press "Enter" to skip to content

Ketepatan Waktu Kunci Utama Dalam Kompetesi Robot Abu

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Sebanyak 24 tim robot pintar dari berbagi perguruan tinggi Indonesia beradu kecanggihan pada Kompetesi Robot Abu Indonesia (KRAI), Kontes Robot Indonesia (KRI) 2018 tingkat nasional hari ini Kamis (12/7) – Jumat (13/7) di Sportorium Universitas Muhammadiyah Yogyakarta.

Wahidin Wahab selaku Ketua Dewan Juri KRI Nasional 2018 menyebutkan bahwa 24 tim robot pintar tersebut merupakan tim-tim yang berhasil lolos dari regional I hingga IV.

“Keseluruhan dari peserta KRAI kami batasi hanya 24 perguruan tinggi. Tahun ini antusias dari masing-masing perguruan tinggi sangat bagus dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. Dari semua tim ini saya berharap para peserta bisa memaksimalkan dari segi kekompakan tim dan ketepatan waktu,” paparnya saat memimpin technical meeting pada Rabu (11/7) di Gedung A.R Fachrudin A lantai 5 UMY.

Dua puluh empat robot pintar tersebut yakni tim NANOPA  dari Universitas Tadulako, EURO NINO Universitas Sam Ratulangi, MAESTRO_EVO, Universitas Negeri Yogyakarta (UNY), RENGGANIS, Universitas Negeri Surabaya (UNES),  dan LAHBAKO SAN, Universitas Jember.

Selain itu ada  VEAMUS, Universitas Indonesia (UI), HEROES Universitas Gadjah Mada (UGM), Bandhayuda, Universitas Dipenogoro (Undip), EII_TORO, Universitas Dian Nuswantoro, Dewaruci, Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya, C-Dragold_MP, Politeknik Negeri Ujung Pandang, BAYMAX_PL, Politeknik Negeri Malang.

Baca juga : Peserta Kontes Robot Kategori Sepak Bola Humanoid Turun Drastis

Selanjutnya,  Polyrobocom_01, Politeknik Negeri Lhokseumawe, IRTONAS’64 Politeknik Negeri Jember,  EL-FORZA 18, Politeknik Negeri Jakarta, ABENK-TECH Politeknik Negeri Bengkalis,Barelang 5.8 Politeknik Negeri Batam, KAYUBI Politeknik Negeri Banjarmasin, PLI-DENG 3, Politeknik Manufaktur Negeri Bangka Belitung serta KANAYAKAN 21, Politeknik Negeri Manufaktur Bandung.

Peserta lain yaitu   PENSAE, Politeknik Elektronika Negeri Surabaya, RIVER, Intitut Teknologi Sepuluh Nopember, Dagonfly Institut Teknologi Bandung dan BRAHMANA dari Institut Sains Teknologi AKPRIND Yogyakarta.

Lebih lanjut dia menuturkan mengenai peraturan pertandingan para peserta harus mengikuti ketentuan yang sudah ditetapkan oleh pihak panitia.

“Satu sesi pertandingan peserta hanya diberi waktu kurang lebih lima menit baik dari persiapan robot sampai bertanding. Batas tinggi maksimal robot hanya 1,5 meter, beratnya 25 kg, tegangan maksimal 24 volt. Jika para peserta melanggar ketentuan maka akan didiskualifikasi dan tidak diperkenankan mengikuti lomba,” imbuhnya.

Dia menuturkan, dari kategori KRAI, kedua puluh empat peserta dibagi menjadi delapan kelompok. dari masing-masing grup akan bertanding pada babak penyisihan dan dari masing-masing group akan diambil masing-masing 2 kelompok.

“Kemudian sisa 16  yang akan masuk babak perdelapan final dan semuanya sistem gugur sampai pada babak final,” tutupnya. (gdo/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id