fbpx

Distribusi Kartu GPN Ditarget Capai 50% Akhir 2018

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Distribusi kartu berlogo Gerbang Pembayaran Nasional (GPN) pada akhir tahun ini diprediksi telah mencapai 50% dari total 167 juta keping target realisasi. Hal itu didukung oleh peningkatan pemahaman masyarakat terkait uang elektronik.

Kepala Departemen Elektronifikasi dan GPN Bank Indonesia (BI) Pungky Purnomo Wibowo menyatakan penukaran kartu Anjungan Tunai Mandiri (ATM) debit dengan logo GPN sampai saat ini sudah mencapai 30% dari total 167 juta keping ATM beredar.

Dia menambahkan dengan pencapaian tersebut BI optimis akhir 2018, distribusi kartu berlogo GPN bisa mencapai 50%. Menurut dia penyelesaian distribusi kartu tersebut akan bisa dicapai lebih cepat dari target sebelumnya yaitu pada 2021.

Dia juga optimis, penyelesaian distribusi kartu berlogo GPN tersebut bisa diselesaikan tahun depan.

“Melihat perkembangan teknologi dan semangat masyarakat ya kami yakin akan lebih cepat, tadinya kami menargetkan pendistribusian kartu GPN tersebut selesai 2021, namun melihat perkembangannya diperkirakan akhir tahun depan selesai,” katanya Pungky saat ditemui di acara BI Fun Bike pada Minggu (29/7) di Jakarta Pusat, seperti dikutip dari Kabar24.

Pungky mengatakan tingginya minat masyarakat menukarkan ATM dengan kartu berlogo GPN disebabkan oleh biaya murah yang dikenakan saat masyarakat menarik uang dari ATM atau bertransaksi melalui mesin Penangkap Data Elektronik (EDC).

Lebih lanjut dia menjelaskan beberapa bank yang belum siap dengan sistem GPN saja telah menyatakan akan menurunkan harga transaksi antarbank.

Baca juga : ATM Baru BPD DIY Tak Ada Lagi Sekat Antarbank

Menurut dia jika biasanya per transaksi, nasabah dikenakan biaya Rp6.500 kali ini sudah ada bank yang menyatakan akan menurunkannya tinggal Rp2 ribu per penarikan atau transaksi agar tak ditinggalkan pengguna

“Beberapa bank yang belum siap dengan sistem ini (GPN) bahkan menyatakan akan menurunkan biaya transaksi antarbank hingga Rp2.000 per transaksi, atau menurutn dibandingkan saat ini dengan biaya transaksi antarbank sebesar Rp6.500 per transaksi,” tuturnya.

Selain itu, Pungky juga mengatakan distribusi kartu GPN yang cepat juga disebabkan upaya BI dalam melakukan sosialisasi ke masyarakat.

BI meluncurkan program GPN mulai akhir 2017 kemarin. Program tersebut dilaksanakan untuk menghapus sekat yang terjadi dalam transaksi perbankan.

Melalui program ini, pemilik kartu debit bank tertentu bisa bertransaksi melalui mesin ATM atau perangkat EDC bank lain. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *