Press "Enter" to skip to content

Hasil Sidang Isbat, Menetapkan 1 Syawal 1439 H Hari Ini

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Pemerintah melalui Kementerian Agama menetapkan Idul Fitri 1 Syawal 1439 H jatuh pada hari ini Jumat 15 Juni 2018, sesuai hasil sidang isbat yang dilakukan pada Kamis (14/6) petang.

Menag Lukman Hakim Saifuddin mengatakan seluruh peserta sidang isbat bersepakat, dengan mendengarkan pertimbangan MUI, sidang isbat telah menetapkan 1 Syawal 1439 H jatuh pada hari Jumat 15 Juni 2018.

Menag menyatakan setidaknya ada 12 pengamat rukyatul hilal yang memberikan kesaksian telah melihat hilal. Di antaranya di kawasan Manado, Palu, dan Gresik. Sebagaimana yang dipaparkan dalam sidang, bahwa posisi hilal adalah di antara 6 derajat 4 menit sampai 7 derajat 34 menit dari seluruh wilayah tanah air.

“Sampai dengan sidang isbat dibuka kami telah menerima 12 kesaksian, kenyataannya jauh lebih banyak. Ada dari Manado, dari Palu, dari Gresik. Seluruhnya menyatakan kesaksikannya telah melihat hilal, dari hasil pengamatan tersebut maka 1 Syawal 1439 H jatuh pada Jumat (15/6),” katanya dalam siaran langsung di Metro tv, dari kantor Kemenag, Jalan MH Thamrin, Jakpus, Kamis (14/6).

Sebelumnya, sidang isbat digelar pemerintah melalui Kementerian Agama. Menag Lukman Hakim Saifuddin membuka sidang isbat kali ini.

Anggota Tim Hisab dan Rukyat Cecep Nurwendaya memaparkan mengenai hasil pemantauan hilal di sejumlah lokasi di Indonesia.

“Ini hasil dari temu kerja hisab rukyat di Grand Diara Hotel kabupaten bogor jawa barat, dan sudah di validasi pada temu kerja hisab tahun 2018 tanggal 23 sampai dengan 25 april di Sylvia Resort Komodo, Labuan Bajo, Nusa Tenggara Timur. Ini secara hisab, yang kita kenal hisab itu sifatnya informasi. Sementara rukyat adalah konfirmasi,” ujar Cecep.

Selain Menag, hadir tokoh agama lain yakni Ketum MUI Ma’ruf Amien, Imam Besar Masjid Istiqlal Nasaruddin Umar, Ketua Komisi VIII DPR Ali Taher, dan para tamu serta pewakilan Kedutaan Besar negara Islam.

Proses penentuan awal Syawal ini menggunakan metode hisab dan rukyat dalam penentuan awal bulan Hijriah. Hal itu sebagaimana diatur di dalam Fatwa Majelis Ulama Indonesia Nomor 2 Tahun 2004 tentang Penetapan Awal Ramadan, Syawal, dan Dzulhijjah.

Rangkaian sidang isbat diawali pemaparan Tim Badan Hisab Rukyat Kemenag, terkait posisi hilal secara astronomis pada 29 Ramadan 1438 Hijriah. Proses penentuan awal Syawal ini menggunakan metode hisab dan rukyat dalam penentuan awal bulan Hijriah. Hal itu sebagaimana diatur di dalam Fatwa Majelis Ulama Indonesia Nomor 2 Tahun 2004 tentang Penetapan Awal Ramadan, Syawal, dan Dzulhijjah.

Sejumlah perwakilan ormas turut hadir dalam sidang isbat ini, di antaranya perwakilan dari Muhammadiyah dan PBNU. Tokoh yang datang seperti Ketum MUI KH Ma’ruf Amin, imam besar Masjid Istiqlal Nasaruddin Umar, Ketua Komisi VIII DPR Ali Taher, dan lainnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id