Press "Enter" to skip to content

TST Jurug Solo Tambah Koleksi Rusa Timor dan Beruang Madu

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Taman Satwa Taru (TST) Jurug, Solo menambah koleksi satwa baru dengan mendatangkan tiga ekor rusa timor dan seekor beruang madu, hasil kerja sama dan pertukaran satwa dengan Kebun Binatang  di Bandung. Dengan penambahan 4 ekor satwa tersebut kini jumlah koleksi satwa di TSTJ mencapai 343 koleksi satwa.

Direktur Utama TSTJ Solo, Bimo Wahyu Widodo Dasir, mengatakan kedatangan 4 satwa baru itu merupakan hasil dari program kerja sama antar kebun binatang yang sudah dicanangkan sejak tahun 2017. “ TSTJ  bekerja sama dengan Taman Margasatwa Ragunan, Kebun Binatang Bandung, dan Kebun Binatang Maharani Lamongan,” kata Bimo kepada wartawan, Senin (21/5).

Menurut dia, dengan kehadiran 3 ekor satwa tersebut, kini jumlah koleksi taman wisata yang dikelolanya mencapai 343 koleksi satwa, yang terdiri dari 69 jenis satwa. Empat ekor satwa yang diterima dari Bandung adalah tiga ekor rusa bernama Bobi, Emon dan Entis; sedangkan beruang madunya bernama Aurel.

“Sebelumnya, kami juga mengirimkan tiga ekor rusa ke sana. Kedatangan hewan ini ke Jurug agar di tempat kami ada rusa baru sehingga menghindari perkawinan sedarah. Dengan metode itu diperoleh satwa baru yang lebih sehat,” ungkapnya.

Mengenai beruang madu yang baru datang, karena kondisinya sehat tidak perlu dikarantina dulu, namun tetap perlu adaptasi dengan lingkungan yang baru. Rencananya Aurel akan langsung dilepas supaya kawin dengan beruang koleksi TSTJ yang bernama Bolu. Begitu juga dengan 3 ekor rusa timor, akan dikawinkan dengan rusa koleksi TSTJ.

“Sebelumnya kami mengecek langsung ke kandang, lalu memeriksa kesehatan mereka baru kemudian dikirim ke sini. Tentu dengan standar angkut yang tentunya tidak membahayakan hewan-hewan ini. Ini perlu dilakukan karena hewan-hewan koleksi adalah barang langka yang sekarang sudah sulit didapat,” tutur Bimo.

Dokter hewan TSTJ, Siti Nuraini, menambahkan keempat ekor satwa yang baru saja datang ke TSTJ dalam kondisi baik. Hewan-hewan itu hanya perlu adaptasi lingkungan baru sebelum dicampur dengan hewan lain yang sama.

“Tentunya kedatangan hewan ini makin menambah koleksi satwa kami. Selain itu, sebentar lagi ada momen Lebaran sehingga ini kian melengkapi wahana wisata  edukasi satwa bagi para pengunjung nanti,” kata Siti Nuraini.

TSTJ kini juga tengah menunggu  kedatangan seekor singa jantan dari Taman Rekreasi Margasatwa Seruling Mas Banjarnegara Jawa Tengah. Kemungkinan besar singa itu akan sampai di TSTJ awal Juni mendatang.

Sebelumnya, TSTJ juga mendapat satwa baru dari Taman Margasatwa Ragunan Jakarta berupa sepasang Sitatungga (rusa berlorek putih), sepasang Kapibara (tikus besar), sepasang rusa tutul, dan tiga ekor pelican. (sps/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id