Press "Enter" to skip to content

Tol Krapyak Ditutup Berkala Untuk Pasang Beton

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Ruas tol Krapyak – Jatingaleh Kota Semarang akan mengalami penutupan berkala setiap pukul 22.00 WIB sampai 05.00 WIB selama lima hari mulai Senin (7/5) sampai Jumat (11/5) berkait dengan adanya pemasangan jembatan beton simpang-susun Krapyak di kilometer 01.200 yang merupakan bagian dari Proyek Tol Semarang-Batang.

Pemasangan beton jembatan atau girder tersebut dilakukan untuk mengejar target agar Tol Batang-Semarang bisa terkoneksi langsung dengan Tol Semarang-Solo di titik yang dibuat, yakni dekat Gerbang Tol Krapyak. Jika jembatan beton tersebut terpasang, koneksitas Tol dari Batang sampai ke Solo sudah tersambung secara langsung.

Petugas Call Center Tol Semarang, Heru, yang dihubungi JoSS via telepon, Minggu (6/5) siang membenarkan adanya rencana penutupan secara berkala selama lima hari dalam waktu tertentu terkait pemasangan beton jembatan di Krapyak yang akan menjadi fly over atau simpang susun Krapyak yang berada ruas Krapyak-Jatingaleh yang letaknya sebelum masuk gerbang tol Krapyak. “Sekitar lima hari tapi hanya pukul 22.00 sampai 05.00 WIB saja. Di luar waktu itu, operasional tol seperti biasa,” kata dia.

Ditanya apakah ada penutupan total, untuk kendaraan yang masuk dari arah Krapyak dipastikan tutup, dan disarankan memakai jalur lain, yakni kearah Kalibanteng untuk terus ke jalan arteri untuk kendaraan berat, dan jalur Siliwangi ataupun Pamularsih untuk kendaraam pribadi. Namun, terbuka juga untuk masuk Jalan Abdurrahman Saleh ke arah Manyaran dan masuk ke ruas tol melalui pintu masuk Manyaran.

Sementara untuk kedaraan yang masuk dari arah Tembalang dan Jatingaleh, Heru menyarankan sebisa mungkin dihindari karena pemasangan beton jembatan tersebut memakan space dan memakai banyak alat berat. Memang, kata dia, ada jalan alternatif untuk menghindari area pemasangan, tapi kondisinya jalan sementara. “Kalau bisa dihindari, tapi kalau telanjur masuk, ya lewat jalur alternatif, meski mungkin akan terjadi antrean,” harap Heru.

Pengerjaan Tol Batang-Semarang belakangan ini intensif dikebut karena target harus bisa dipakai minimal secara fungsional untuk mudik Lebaran 2018, setidaknya mulai H-10.  Direktur Utama PT Jasa Marga (Persero) Tbk, Desi Arryani, mengatakan jalur yang akan dibuka fungsional itu mulai dari ruas Batang hingga Krapyak. “Pada lebaran tahun ini, kami membuka proyek Jalan Tol Batang-Semarang dari Ruas Batang hingga Simpang Susun Krapyak sebagai jalur fungsional. Jika tahun lalu proyek-proyek jalan tol tersebut dibuka secara darurat, kali ini fungsional,” kata Desi saat menyambangi Simpang Susun Krapyak, Jumat (4/5).

Dia menuturkan, jalur fungsional lebih memadai ketimbang jalur darurat karena sudah dilengkapi dengan berbagai sarana untuk menunjang kenyamanan dan keamanan. Fasilitas penunjang seperti rest area dan rambu sementara dipastikan bisa tersedia. Perkerasan beton di jalur fungsional diharapkan juga sudah memadai untuk dilalui kendaraan pribadi.

Pihak Jasa Marga, tutur Desi, setidaknya menyiapkan empat rest area dan empat parking bay di sepanjang jalur fungsional yang disiapkan PT Jasamarga Batang Semarang (JBS), anak usaha Jasa Marga yang mengelola ruas tol tersebut. Jalan Tol Batang-Semarang yang dibagi menjadi 5 seksi diproyeksikan rampung pada akhir tahun 2018. (awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id