Press "Enter" to skip to content

Timor Leste Minta Bali Jadi Gerbang Pariwisatanya

Mari berbagi

JoSS, DENPASAR, BALI – Pemerintah Timor Leste berharap Bali bisa berperan menjadi pintu gerbang pariwisata – khususnya bagi wisatawan mancanegara yang ingin mengunjungi Timor Leste. Harapan itu disampaikan Menteri Pariwisata Timor Leste, Manuel Vong, di Denpasar Bali.

“Meskipun saat ini penerbangan belum banyak, kami berharap wisatawan yang datang ke Bali menyempatkan diri mengunjungi Timor Leste. Harapan kami, Bali bisa menjadi pintu gerbang pariwisata Timor Leste,” kata Manuel Vong saat menemui Gubernur Bali Mangku Pastika, di Denpasar, Jumat (18/5).

Vong mengatakan Timor Leste saat ini bertumpu pada tiga sektor ekonomi yakni perminyakan, pertanian dan pariwisata. Namun karena minyak sumber dayanya terbatas dan lahan pertanian yang dimiliki juga terbatas, Timor Leste memiliki rencana pengembangan pariwisata hingga tahun 2030. “Kami punya rencana strategis untuk tahun 2018 sampai 2030 menjadikan Timor Leste sebagai new destination  di Asia,” ucapnya.

Menurut Menpar Timor Leste, untuk mewujudkan sumber pendapatan dari pariwisata, Timor Leste saat ini tengah menata infrastruktur pendukung pariwisata. Potensi wisata yang ada selain wisata alam adalah potensi pariwisata religius, budaya dan historis. Salah satunya adalah keberadaan Pura Giri Natha yang sudah direnovasi.

Karena itu, kata dia, pihaknya harus belajar ke Bali yang sudah dikenal sebagai surganya wisatawan, dan menjadi penghasil devisa yang tinggi. Dia berharap bisa mengembangkan sumber daya manusia untuk mendukung pariwisata Timor Leste.

Gubernur Bali, Made Mangku Pastika, mengapresiasi keinginan Pemerintah Timor Leste. Sebagai negara pulau, Timor Leste menurutnya memiliki potensi geografis yang mirip dengan Bali.

Hanya saja, menurut Pastika, sumber daya manusia (SDM) juga menjadi kunci untuk mewujudkan pariwisata yang berkualitas. Ia menilai Bali memiliki tempat pendidikan yang bagus untuk meningkatkan SDM di bidang pariwisata. “Bahkan STP Nusa Dua rencananya akan dikunjungi oleh negara peserta IMF-World Bank nanti,” ujarnya.

Timor Leste memang memiliki hubungan yang baik dengan Bali. Selain memiliki Konsul, Timor Leste cukup sering meramaikan ajang Pesta Kesenian Bali.

Pertemuan tersebut juga dihadiri oleh jajaran Kementerian Pariwisata Timor Leste, Konsul Timor Leste di Bali, Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Bali, Kepala Biro Pemerintahan Setda Provinsi Bali, Kepala Biro Humas dan Protokol Setda Provinsi Bali. (ant/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id