Press "Enter" to skip to content

PT KAI Kerahkan 586 Personel Untuk Amankan Lebaran

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – PT Kereta Api Indonesia (KAI) Daerah Operasi IV Semarang akan mengerahkan sebanyak 586 personel untuk menjaga keamanan selama masa angkutan Lebaran 2018, selain itu juga akan menambah 119 personel untuk menjaga pintu perlintasan.

Kepala PT KAI Daops IV Semarang Dwi Erni Ratnawati mengatakan sebanyak 586 personel, terdiri atas 106 personel tenaga keamanan organik KAI dan non-organik sebanyak 480 personel. Untuk tenaga keamanan non-organik, kata dia, terbagi menjadi dua, yakni tenaga keamanan reguler sebanyak 350 personel dan tenaga keamanan BKO dari Polri dan TNI sebanyak 130 personel.

Selain itu, untuk petugas penjaga perlintasan atau juru penjaga lintasan (JPL) sebanyak 119 pada masa angkutan Lebaran 2018, guna mengamankan 512 titik perlintasan yang ada di wilayah Daops IV Semarang.

“Tenaga keamanan reguler juga akan terbagi menjadi dua bagian, di antaranya security stationer sebanyak 265 personel, serta pengaman objek vital dan aset sebanyak 85 personel. Kami juga mendapatkan bantuan sebanyak enam unit anjing pelacak (K9) yang operasionalnya akan difokuskan di stasiun-stasiun besar, seperti Stasiun Tawang dan Stasiun Poncol Semarang,” katanya, seperti dikutip dari Antara, Selasa (15/5).

Hal tersebut diungkapkan usai memimpin pengecekan perlintasan mulai Stasiun Ngrombo, Gambringan, Gundih, Kedungjati, hingga Brumbung, Kabupaten Grobogan, sepanjang 64,398 kilometer.

Ia menyebutkan fokus-fokus pengamanan dalam layanan jasa transportasi kereta api (KA), meliputi keamanan di dalam stasiun, keamanan di atas KA, keamanan sepanjang jalur KA, dan keamanan objek vital.

Terkait petugas penjaga perlintasan dari 512 perlintasan itu, kata dia, 76 perlintasan dijaga petugas KAI, 33 perlintasan dijaga pihak Dinas Perhubungan atau swasta, dan 25 titik berupa perlintasan tidak sebidang, seperti flyover dan underpass.

Berarti, lanjutnya masih ada 378 titik perlintasan KA yang tidak terjaga sehingga akan dimaksimalkan petugas untuk menjaga perlintasan itu selama masa angkutan Lebaran dengan lalu lintas KA yang sangat padat.

“Saya mengimbau masyarakat yang akan melintas di perlintasan sebidang agar mematuhi rambu lalu lintas yang ada. Alat utama keselamatan ketika melintas di jalur rel adalah tanda ‘Stop’,” katanya.

Baca juga : Jelang Ramadan PT KA Lakukan Penggantian Rel Ganda 

Dwi menegaskan, KAI Semarang siap menyambut masa angkutan Lebaran 2018, mulai kesiapan personel, fasilitas pelayanan penumpang, hingga keandalan sarana prasarana yang menjadi syarat mutlak.

Sementara itu, Kepala Humas PT KAI Daops IV Semarang Suprapto menambahkan setidaknya ada 144 perjalanan KA yang akan dioperasikan untuk melayani penumpang pada masa angkutan Lebaran 2018.

Perjalanan KA sebanyak itu, kata dia, dilayani 10 KA PP untuk jaran menengah dan jauh, terdiri atas tujuh KA reguler dan tiga KA tambahan dengan kapasitas sebanyak 5.758 penumpang/hari.

“Itu untuk KA yang pemberangkatan awalnya dari PT KAI Daops IV Semarang, kemudian 44 KA PP jarak jauh dan menengah yang melintas di wilayah Daops Semarang dengan kapasitas 21.136 penumpang/hari,” katanya.

Selain itu, Suprapto mengatakan masih ada sebanyak 18 KA PP yang melayani penumpang untuk jarak lokal dengan kapasitas tempat duduk yang sudah disiapkan sebanyak 8.924 penumpang/hari. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id