Press "Enter" to skip to content

Daging Sapi Impor Resahkan Pedagang di Pasar Madiun

Mari berbagi

JoSS, MADIUN – Sejumlah pedagang daging sapi di Madiun mengeluhkan masuknya daging impor di pasaran yang harganya lebih murah, kondisi tersebut menekan penjualan daging lokal.

Seorang pedagang daging sapi di Pasar Besar Madiun, Suprapti mengatakan harga daging sapi beku dijual seharga Rp90.000/kg  jauh lebih murah dibandingkan dengan daging sapi lokal  yang harganya mencapai Rp110.000/ kg.

Kondisi ini, lanjutnya sangat berpengaruh terhadap penjualan daging sapi lokal karena masyarakat tentu akan memilih harga yang lebih murah

“Masuknya daging sapi impor sangat mengganggu karena harganya lebih murah. Daging sapi impor harga per kilogramnya hanya Rp90.000. Sedangkan harga daging sapi lokal senilai Rp110.000/kg. Selisihnya cukup tinggi,” katanya.

Suprapti menuturkan ada beberapa pedagang daging di Pasar Besar yang menjual daging sapi impor dalam kondisi beku. Mereka datang pagi-pagi  Daging sapi impor sagat laku karena harganya murah.

“Jam 9 pagi itu dagangan mereka yang banyak sudah habis. Biasanya yang dijual daging sapi impor itu daging beku,” ujar dia.

Dia berharap pemerintah dapat mengendalikan peredaran daging impor tersebut. Menurut dia, keberadaan daging impor sangat merugikan pedagang daging lokal.

Pedagang daging sapi lainnya, Dehan, menyampaikan daging impor ini sangat berpengaruh pada penjualan daging lokal. Faktor utama yaitu karena harga jual daging impor lebih murah dibandingkan daging lokal.

“Kondisi ini jika dibiarkan akan sangat merugikan pedagang daging lokal. Saya berharap ada pembatasan peredaran daging impor ini,” ujar dia.

Kepala Dinas Pasar Kota Madiun, Gaguk Haryono mengatakan, tidak menampik keberadaan daging sapi impor di Pasar Besar Madiun.

Namun, dia menegaskan jumlah daging impor tidak banyak dan hanya satu dua pedagang yang menjualnya.

Gaguk mengaku tidak bisa mencegah distribusi daging impor tersebut karena tergantung permintaan pasar. Mekanisme pasar itu yang menentukan, jika barang itu murah pasti akan dicari.

Permintaan masyarakat terhadap daging dengan harga murah cukup tinggi, khususnya untuk para pengusaha restoran, karena dengan demikian sangat menekan biaya produksi.

“Kami tidak bisa mencegah keberadaan daging impor ini, karena sudah masuk mekanisme pasar,” ujar dia. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id