Press "Enter" to skip to content

APTRI Konsisten Tolak Impor Gula Mentah

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Asosiasi Petani Tebu Rakyat Indonesia (APTRI) menolak impor gula mentah yang dilakukan pemerintah pada tahun ini sebesar 1,1 juta ton untuk memenuhi kebutuhan masyarakat.

Ketua APTRI Abdul Wachid menilai jumlah yang ditetapkan pemerintah untuk mengimpor gula mentah (raw sugar) itu terlalu besar, mengingat produksi gula lokal pada tahun ini diperkirakan mencapai 2,1 juta ton.

Dia menambahkan jika kebutuhan konsumsi gula masyarakat diperkirakan sebesar 2,9 juta ton per tahun dengan asumsi jumlah konsumsi gula di rata-rata sebesar 12 kilogram/orang/tahun meski angka tersebut tergolong tinggi untuk masyarakat Indonesia pada umumnya.

“Jika total produksi sebesar 2,1 juta ton pada tahun ini ditambah 1,1 juta ton impor gula, maka ketersediaan gula sebesar 3,2 juta ton, maka angka impor ini terlalu besar, bisa over suplay,” katanya kepada JoSS,co.id, Selasa (22/5).

Wachid menambahkan angka impor sebesar 1,1 juta ton itu juga belum mempertimbangkan adanya rembesan gula rafinasi ke pasar konsumsi yang mencapai tidak kurang dari 500.000 ton/tahun.

“Belum lagi perhitungan adanya rembesan gula rafinasi yang beredar dipasaran, itu jumlahnya sangat besar. Jadi sebenarnya kebijakan impor tersebut belum tepat,” ujarnya.

Menurut dia, saat ini stok gula di Bulog masih mencukupi ditambah lagi, pada Mei, petani tebu mulai melakukan panen dengan jumlah produksi yang diproyeksi mencapai 2,1 juta ton. Dengan perkiraan kebutuhan gula sejumlah 200.000 ton/bulan, maka seharusnya GKP dari poduksi tebu rakyat saja sudah mencukupi untuk memenuhi kebutuhan sepanjang Juni 2018 – Mei 2019.

Dia menilai keberadaan gula impor yang semakin memperbesar suplay di pasaran akan semakin menekan pembelian harga gula ditingkat petani yang saat ini sudah lebih rendah dari harga pembelian pemerintah.

“Harga pembelian gula di tingkat petani di beberapa daerah setiap kilonya sebesar Rp9.000 – Rp9.600, itu di bawah harga yang ditetapkan pemerintah sebesar Rp9.700/kg, sementara biaya produksi gula saat ini terus naik,” katanya.

Seperti diketahui, pemerintah melalui Kementerian Perdagangan memberikan izin penambahan impor gula mentah pada tahun ini sejumlah 1,1 juta ton. Padahal sebelumnya, tepatnya pada Januari 2018, Kemendag telah menerbitkan izin impor GM sebesar 1,8 juta ton, artinya sepanjang tahun ini pemerintah telah membuka keran impor sebanyak 2,9 juta ton untuk komoditas manis tersebut.

Direktur Jenderal Perdagangan Luar Negeri Kementerian Perdagangan Oke Nurwan mengonfirmasi persetujuan impor (PI) gula mentah (GM/raw sugar) itu memang sudah diterbitkan belum lama ini. “Sudah dikeluarkan persetujuan impor [GM] beberapa waktu lalu,” ungkapnya.

Berdasarkan situs layanan perizinan milik Kementerian Perdagangan (Kemdag), inatrade terdapat 4 perusahaan yang telah mengajukan impor raw sugar. Empat perusahaan tersebut adalah PT Madubaru, PT Industri Gula Nusantara, PT Adikarya Gemilang, dan PT Kebun Tebu Mas. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id