Press "Enter" to skip to content

Siasati Seretnya Orderan, Driver Ojol Main ‘Dua Kaki’

Mari berbagi

JoSS, YOGYAKARTA – Maraknya perusahaan yang menyelenggarakan layanan ojek berbasis online membuat persaingan antar penyelenggara aplikasi ride sharing  di kota-kota besar semakin tinggi, tak terkecuali di Yogyakarta.

Pengemudi online harus rela lembur dan berjibaku berebut penumpang yang kadang pendapatan mereka hanya cukup untuk menutup biaya operasional harian.

Untuk menyiasati kondisi ini, pengemudi yang melakukan tindakan yang bisa dikategorikan sebagai pelanggaran. Mulai dari pasang aplikasi tambahan yang seperti Fake GPS sampai bermain ‘dua kaki’ atau menjadi pengemudi di dua perusahaan penyelengara aplikasi sekaligus, seperti  Gojek dan Grab.

Di kalangan pengemudi, sering menggunakan istilah ‘Ndobel’ (dua perusahaan sekaligus), serta ‘tuyul’ untuk menyebut aaplikasi ganda.

” Harus berani pakai trik pak, kalau tidak begitu tidak dapat apa-apa karena kalah saingan. Kalau saya yang aman ya ndobel, kalau pakai Tuyul ( Fake GPS) rawan konflik dengan driver lain,” ujar Topik ( 34), pengemudi Gojek sekaligus Grab, saat ditemui Joss, Sabtu (21/4).

Topik menempuh jalan ini untuk meningkatkan pendapatan, dengan menangkap peluang orderan dari ke dua perusahaan tersebut. Saat ini, perbandingan jumlah pengemudi dan orderan makin tidak seimbang.

“Jumlah pengemudi online semakin membeludak, sehingga meskipun permintaan orderan tinggi, namun dengan cepat langsung terserap oleh banyaknya pengemudi,”  tuturnya.

Sepanjang tahun 2017, Gojek lebih mendominasi layanan ride sharing dan layanan pesanan makanan, dibandingkan dengan pesaingnya Grab dan Uber. Minat masyarakat untuk menjadi pengemudi Gojek juga lebih tinggi.

Namun kondisi itu tidak berlangsung lama, karena pada Maret 2018 setelah Grab meluncurkan GrabFood dan banyak memberikan promo tarif yang murah, terjadi lonjakan orderan Grab.

” Gojek orderan tinggi tapi driver banyaknya minta ampun’, Grab promo gila-gilaan, orderannya juga meningkat, mending jalan dua-duanya,” ungkapnya.

Untuk bisa menjalani peran pengemudi di dua perusahan sekaligus, duda satu anak ini telah memodifikasi jaketnya, satu sisi menunjukkan seragam pengemudi Grab dan sisi lainnya seragam  Gojek, termasuk menggunakan 2 telepon seluler agar bisa menjalankan kedua aplikasi tersebut.

Merasa telah menyalahi aturan, Topik pun selalu waspada terhadap Satgas Gojek atau karyawan Gojek yang sering menyamar menjadi pelanggan Grab untuk mencari tahu siapa saja pengemudi yang main dua kaki.

“Kalau ketahuan satgas bisa di PM (Putus Mitra),” katanya.

Senada dilakukan Hildan, pengemudi asal Purworejo yang meyakini peningkatan order Grab tidak akan lama karena suatu saat promo besar besaran akan berakhir.

“Untuk itu, saya main dua, karena kadang orderan tidak stabil. Kadang rame Grab demikian sebaliknya, nah saat yang satu turun, kita on kan yang lain,” terangnya.

Baik Topik maupun Hildan aturan dari Grab dan Gojek yang melarang mitranya nyambi menjadi mitra pesaingnya tidak perlu ditaati atau dianggap serius. Mereka meyakini pihak Grab ataupun Gojek sama sekali tidak dirugikan oleh tindakan mereka. (dodo/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id