Press "Enter" to skip to content

Pendemo Jalan Tol Banyak yang Sakit

Mari berbagi

JoSS, KENDAL – Sekitar 100 warga korban penggusuran paksa proyek jalan tol Batang-Semarang yang menginap di halaman parkir  Gedung DPRD Kendal banyak yang sakit, bahkan seorang warga pingsan.

Koordinator pendamping korban gusuran, Kartiko Nursapto, mengatakan, sejumlah warga alami sakit akibat kelelahan, kondisi emosional dan lokasi demo yang tidak layak untuk tidur dan beristirahat yang sangat berisiko mengganggu kesehatan.

“Tadi malam ada yang pingsan, dan beberapa warga sakit.Karena cuaca yang panas di siang hari dan dingin pada malah hari. Mereka tidur di halaman parkir ditambah kondisi emosional yang tidak stabil sehingga kesehatan mereka alami penurunan,” katanya kepada JoSS, siang ini.

Dia menambahkan, warga yang sakit tersebut telah mendapatkan perawatan dari salah satu dokter dari Rumah Sakit Kendal.

Warga dari enam kecamatan di Kabupaten Kendal, Jawa Tengah (Jateng) yang rumah dan lahannya terdampak pembangunan jalan tol Semarang-Batang itu memulai aksinya pada Jumat (27/4) siang.

Diawali dengan long march dari alun-alun Kabupaten Kendal menuju gedung DPRD Kabupaten Kendal. Mereka akan menginap di tempat itu hingga Selasa 1 Mei 2018 atau jika  tuntutan mereka dipenuhi.

Kartiko menjelaskan, puluhan warga itu belum mendapatkan ganti rugi yang layak, namun bangunan yang mereka miliki telah dirobohkan demi pembangunan jalan tol Semarang-Batang, sehingga mereka saat ini tidak memiliki tempat tinggal.

Dia menilai pemerintah telah mengabaikan hak-hak warga terhadap tempat tinggal mereka. Ada beberapa bidang tanah yang ganti ruginya tidak sesuai dengan luasan ukuran tanah dan jauh dari harga tanah saat ini.

Dia menambahkan baik harga maupun ukuran yang ditetapkan tidak sama pada masing-masing warga meskipun jarak lahan mereka bersebelahan.

“Rata-rata dari mereka hanya mendapatkan 20%-30% dari harga tanah di pasaran, bahkan ukuran luasan lahan tidak sesuai dengan sertifikat tanah yang ada, padahal saat membayar PBB mereka menggunakan acuan dari ukuran yang diberikan oleh pemerintah,” tuturnya.

Apiyah, warga Desa Kertomulyo, Kecamatan Brangsong, Kabupaten Kendal mengaku tanah miliknya seluas 252 meter hanya didata seluas 220 meter dan langsung dieksekusi.

Demikan pula Riana, warga Desa Ngawensari, Kecamatan Ringinarum, Kabupaten Kendal yang mengaku tanahnya seluas 491 meter hanya dicatat seluas 333.

Kartiko menjelaskan hingga saat ini pemerintah daerah belum memberikan solusi terkait kasus ini. Kedatangan Bupati Kendal Mirna Annisa, tadi malam juga dinilai belum memberikan harapan bagi warga.

“Bupati hanya datang untuk menawari warga tidur di rumah dinas, padahal tujuan kami ke sini tidak untuk pindah tidur, tapi ini keprihatinan kami dan memperjuangkan nasib kami selanjutnya,” ujarnya.

Mirna mengaku akan berupaya melakukan mediasi dengan cara menghubungi Kepala Kantor Pertanahan Kendal dan pejabat pelaksana proyek jalan tol dari PT Waskita.

Mirna Annisa menyatakan telah berencana untuk mengadakan musyawarah dengan para pihak-pihak terkait pembangunan jalan tol Semarang-Batang, Senin (30/4/2018) mendatang.

“Saya berharap warga yang akan diikutsertakan dalam mediasi nantinya mendapatkan pendamping demi memudahkan jalannya musyawarah,”katanya seperti dikutip dari situs resmi Pemkab Kendal. (lna)

 

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id