Press "Enter" to skip to content

Fakta Menarik Di Balik Bandana Menlu Retno Marsudi

Mari berbagi

JoSS – Di balik bandana yang selalu dikenakan Menteri Luar Negeri  Retno Lestari Priansari Marsudi saat kegiatan kenegaraan, selain simpel dan menghemat waktu dalam penataan rambutnya, juga ada alasan lain. Retno Marsudi suatu kali pernah mengungkapkan alasannya memakai bandana supaya rambutnya tetap rapi.

“Itu karena kalau ke Istana harus naik buggy. Kalau tidak pakai bandana, rambut bisa morat-marit, berantakan,” tutur perempuan kelahiran Kota Semarang yang pernah menempuh pendidikan di SMAN 3 Semarang ini.

Menurut alumni Jurusan HI FISIP UGM ini, bandana miliknya warnanya sangat beragam. Dia mengungkapkan, sedikitnya ada 20 warna bandana yang dikoleksinya, termasuk warna marun, hijau dan lainnya. Selain bandana ada beberapa fakta menarik lainnya tentang Retno Marsudi yang perlu kamu tau:

1. Menlu perempuan pertama Indonesia

Retno Marsudi menorehkan catatan sejarah baru sebagai menteri luar negeri perempuan pertama di Indonesia, dia dilantik pada pada 27 Oktober 2014. Selama 69 tahun sebelumnya jabatan ini diduduki oleh pria.

2. Termuda dan terbaik

Retno Marsudi, Perempuan kelahiran Semarang, 27 November 1962 ini menjadi lulusan termuda dan terbaik Hubungan Internasional (HI) Fisipol UGM 1985. Di juga merupakan dubes karir perempuan termuda dalam sejarah Indonesia.

3. Ingin jadi diplomat sejak SMA

Retno Marsudi tertarik bidang diplomat saat melihat pertemuan pewarkilan negara – negara dunia di televisi. Dari situlah, ia memutuskan menempuh studi HI Fisipol UGM.

4. Kenyang pengalaman diplomat

Memulai karir sebagai staf Biro Analisa dan Evaluasi Kerjasama ASEAN Kemenlu RI, Retno selanjutnya menjabat Sekretaris Bidang Ekonomi di Kedutaan Besar RI di Den Haag, Belanda (1997- 2001),  pada tahun yang sama diangkat menjadi Direktur Eropa dan Amerika.

Pada 2003,  Alumni SMA 3 Semarang ini ditunjuk sebagai Direktur Eropa Barat, lalu menjabat Duta Besar RI untuk Norwegia dan Islandia (2005- 2008) dan Direktur Jenderal Eropa dan Amerika (2008- 2012).

Retno diutus menjadi Dubes Indonesia untuk Belanda sejak 2012-2014, selanjutnya diangkat menjadi menteri luar negeri. Di Belanda, Retno mendapatkan gelar magister di Haagse Hoge School Den Haag Belanda.

5. Cekatan tangani urusan luar negeri

Retno Marsudi mendapat tantangan pertama saat menghadapi Isu pembantaian warga Timor Leste di Santa Cruz, Dili saat bertugas di Canberra, Australia pada 1991.

Pada  2004 Retno bergabung dalam Tim Pencari Fakta pembunuhan Munir Said Thalib sekaligus menangani masalah Aceh,  2005 ia menyelesaikan moratorium utang. Retno pernah memimpin negosiasi multilateral dan bilateral negara Uni Eropa, ASEM, dan FEALAC dari 2008- 2012.

Menghadiri Peringatan 60 Tahun Konf​erensi Asia-Afrika pada April 2015, Pertemuan Tingkat Tinggi Luar Biasa Organisasi Kerjasama Islam (OKI) di Jakarta pada 2016, serta pada Pertemuan Tingkat Tinggi Indian Ocean Rim Association (IORA) pertama 2017.

Retno pernah melakukan Diplomasi Maraton penanganan krisis kemanusiaan di Rakhine State, inisiator kerja sama Trilateral (Indonesia – Malaysia – Filipina) terkait keamanan di Perairan Sulu serta menangkal terorisme di Marawi.

6. Raih pengharagaan prestis

Retno Marsudi meraih penghargaan pertama, Order of Merit (Grand Officer – the Second Highest Decoration) dari Raja Norwegia Desember 2011. Kemudian ia meraih medali Ridder Grootkruis in de Orde van Oranje-Nassa saat menjad Dubes RI untuk Belanda (2012-2014). Terakhir ia menerima penghargaan ‘Agen Perubahan’ pada Sidang Umum PBB di New York, AS pada 20 September 2017.

7. Tenang dan berani

Retno Marsudi terlihat tenang dalam menghadapi awak media dan kolega dalam tugas kenegaraan. Dia juga berani dalam mengambil keputusan. Seperti harus datang ke wilayah rawan konflik Israel – palestina di Ramallah atas undangan Presiden Palestina Abbas. (isan/Lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id