Press "Enter" to skip to content

15 Negara Ramaikan Karnaval Asia – Afrika 2018

Mari berbagi

JoSS, BANDUNG – Kontingen dari 15 Negara dai Asia, Afrika, Eropa dan Australia yang tampil dengan kostum pakaian khas masing-masing negara ikut memeriahkan Karnaval Asia Afrika 2018 dalam rangka memperingati 63 Tahun Konfrensi Asia Afrika (KAA) yang digelar di Kota Bandung, Sabtu (29/4).

Ke-15 negara tersebut diantaranya Canada, Australia, India, Pakistan, Taiwan, Inggris, Madagaskar, Thailand, Vietnam, Uganda dan Korea Selatan. Selain kontingen dari luar negeri, tercatat 15 daerah kabupaten dan provinsi serta instansi dan lembaga juga turut memeriahkan perhelatan yang melibatkan sedikitnya 2.867 orang.

Pawai KAA yang dimulai pukul 13.00 WIB, diawali dengan barisan pasukan berkuda dari Satuan Kavaleri TNI AD yang menelusuri rute mulai dari Savoy Homann (Jalan Asia Afrika) terus ke Banceuy, lalu ke Cikapundung, masuk ke Braga Pendek, lalu lewat ke jalan Hotel Preanger, terakhir masuk lagi ke Homann lagi, dengan panjang tempuh sekitar 3,1 km.

Meski suasana panas terik, ribuan warga turun menyaksikan pawai langka tersebut. Warga memenuhi jalanan protokol di pusat kota untuk menyaksikan acara tersebut, terik matahari tidak menyurutkan antusiasme publik menyaksikan gelaran itu. Jalan Asia Afrika mulai dari depan Kantor Pikiran Rakyat hingga menuju Jalan Cikapundung Timur disesaki warga yang sudah memadati kawasan tersebut sejak pagi hari.

Tidak hanya warga Bandung dan sekitarnya yang datang menyaksikan acara tersebut, Roni Romansyah, warga Jakarta, mengatakan ia bersama tiga orang anggota keluarganya sengaja datang dari Jakarta untuk melihat langsung parade Karnaval Asia Afrika. “Saya tahu baca-baca di media online. Ini kan jarang setahun sekali acaranya, jadi pengen liat langsung dan mengabadikan momennya,” kata dia saat ditemui di kawasan Jalan Asia Afrika, Sabtu.

Hal senada juga diungkapkan Sutrisno, salah seorang warga dari Cilacap. Ia mengaku sangat antusias menikmati parade karnaval Asia Afrika. Menurutnya, yang paling berkesan saat bisa mengunjungi Museum Asia Afrika. “Sekalian wisata edukasi buat anak-anak juga mas,” katanya.

Staf Ahli Kementerian Pariwisata Bidang Multi Kultural, Esthy Reko Astuty, saat melepas pawai tersebut mengatakan karnaval Konferensi Asia Afrika dapat menjadi salah satu faktor pendorong untuk meningkatkan jumlah kunjungan wisatawan ke kota kembang. “Peringatan Konferensi Asia Afrika bisa menjadi salah satu pendorong meningkatkan wisatawan. Tahun depan kegiatan ini tetap berlangsung, berharap terus berpromosi,” kata Eshty dalam sambutannya.

Menurut dia, Kota Bandung merupakan kota kreatif, sehingga dalam pelaksanaan kegiatan besar haruslah menawarkan suguhan yang baru dan berbeda dari tahun ke tahunnya.  Karnaval KAA ini diharapkan bisa menjadi salah satu dari tujuh kalender event besar Jawa Barat yang ditargetkan menjadi daya tarik kunjungan wisatawan maupun domestic maupun mancanegara. Harapan itu menjadi realistis karena mulai tahun depan Jawa Barat memiliki Bandara baru yang berstatus internasional, yakni Bandara Kertajati yang dapat menjadi pintu masuk wisatawan mancanegara ke Jawa Barat.

Sebenarnya acara ini secara resmi mengundang 109 negara peserta KAA tahun 1955, tapi tidak semua bisa mengirimkan delegasi karena kendala waktu. Karnaval KAA ini merupakan yang keempat kalinya diselenggarakan di Kota Bandung, namun tahun ini menjadi istimewa karena ada pawainya. Biasanya peringatan KAA hanya dilakukan dengan simbolisasi pengibaran bendera peserta KAA di Gedung Merdeka, Kota Bandung. (ant/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id