Jangan Mepet Lebaran, Penukaran Uang Baru di Solo Dilayani di 194 Loket Layanan

Ilustrasi (Foto: cnbcindonesia.com)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO — Kebutuhan uang baru di masyarakat mencapai kenaikan signifikan menjelang Lebaran. Untuk menghindari kerumunan guna mencegah penularan Covid-19, Kantor Perwakilan Bank Indonesia (KPw BI) Solo telah membuka 194 loket layanan penukaran uang pecahan kecil.

Di sisi lain, mempertimbangkan kondisi pandemi Covid-19, maka layanan kas keliling dan penukaran uang di ruang publik bersama perbankan ditiadakan.

Kepala KPw BI Solo, Nugroho Joko Prastowo mengatakan pihaknya menyiapkan uang rupiah sebesar Rp3,7 triliun untuk memenuhi kebutuhan masyarakat selama Ramadan dan Lebaran tahun ini. Jumlah itu meningkat 12,3% dibandingkan kebutuhan Lebaran tahun lalu yang tercatat sebesar Rp3 triliun.

Dalam hal ini, untuk meningkatkan dan memperluas pelayanan kebutuhan uang rupiah masyarakat tersebut, termasuk layanan penukaran, KPw BI Solo mengintensifkan kerja sama dengan perbankan, Perhimpunan Bank Perkreditan Rakyat Indonesia (Perbarindo), Asosiasi Bank Syariah Indonesia (Asbisindo), Pegadaian, dan PT Pos Indonesia.

“BI Solo menyiapkan uang rupiah sebesar Rp3,7 triliun atau meningkat 12,3% dibandingkan kebutuhan tahun lalu sebesar Rp3 triliun. Selain itu, layanan penukaran uang kepada masyarakat di ruang publik ditiadakan karena masih dalam masa pandemi Covid-19,” ujarnya, dilansir dari Solopos.com.

Baca juga: Perusahaan Wajib Bayar THR Penuh Pada Pekerja Paling Lambat 7 Hari Sebelum Lebaran

Joko menambahkan layanan penukaran uang kepada masyarakat dan instansi/stakeholders (wholesale) tetap dilakukan oleh perbankan di seluruh Soloraya (termasuk BPR dan BPRS), Pegadaian, dan Pos Indonesia.

Pihaknya mengimbau agar layanan diberikan dengan menaati protokol pencegahan Covid-19 yang diberlakukan oleh pemerintah setempat. Protokol tersebut antara lain penggunaan masker, pemindaian suhu tubuh, dan penerapan jaga jarak.

Menurutnya, penukaran uang pecahan kecil akan dilayani di 194 titik loket layanan yang tersebar di kantor perbankan umum, BPR, Pegadaian dan Pos Indonesia di seluruh wilayah Soloraya.

Sedangkan waktu pelayanan setiap Selasa, Rabu, dan Kamis mulai 13 April 2021 sampai dengan 11 Mei 2021 sesuai jam layanan yang ditetapkan. Menurutnya, masyarakat dapat menukarkan seluruh pecahan sesuai dengan kebutuhannya. Penukaran uang dilakukan baik dalam pecahan yang sama maupun pecahan lainnya.

“Pada prinsipnya KPw BI Solo tidak melakukan pembatasan jumlah penukaran, namun dalam pelaksanaannya perlu diatur agar terdapat pemerataan bagi masyarakat yang membutuhkan uang pecahan kecil tersebut,” imbuh dia.

Selain itu, dalam menggunakan layanan penukaran uang, masyarakat wajib selalu tertib dan mematuhi ketentuan protokol kesehatan Covid-19 yang berlaku. Masyarakat juga diimbau untuk tidak melakukan penukaran uang melalui jasa penukaran uang tidak resmi atau perantara lainnya.

Hal tersebut mengingat beberapa risiko seperti tidak ada jaminan ketepatan jumlah uang yang ditukar, kemungkinan menerima uang palsu, serta adanya pungutan biaya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*