Imbas Banjir Jakarta, Sejumlah Perjalanan KA Jarak Jauh Dibatalkan Cek Jadwalnya

Ilustrasi (Foto: youtube Iman Zto)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – PT KAI Daop 4 Semarang membatalkan perjalanan sejumlah kereta jarak jauh dari Semarang tujuan Jakarta menyusul banjir yang masih melanda jalur tujuan ibu kota tersebut. Banjir di Jakarta Minggu (21/2/2021) jalur antara Stasiun Kedunggedeh dan Lemah Abang masih terendam air dengan ketinggian mencapai 1,5 meter.

Manajer Humas PT KAI Daop 4 Semarang Krisbiyantoro dalam siaran pers di Semarang, Minggu, mengatakan kereta tujuan Stasiun Gambir dan Pasar Senen dibatalkan karena kondisi rel di wilayah Kabupaten Bekasi masih tergenang air.

“Jalur antara Stasiun Kedunggedeh dan Lemah Abang masih terendam air dengan ketinggian mencapai 1,5 meter. Selain rel yang terendam banjir, juga terjadi gogosan yang menggerus batu balas di bawahnya,” katanya dalam keterangan tertulisnya, Minggu (21/2/2021).

Sejumlah kereta yang dibatalkan antara lain KA Dharmawangsa, Tegal Ekspres, dan Jayabaya, dengan  tujuan akhir Stasiun Pasar Senen. Selain itu terdapat pula KA Argo Muria Sore dan Argo Bromo Anggrek tujuan akhir Stasiun Gambir.

Sementara itu kereta jarak jauh tujuan Jakarta yang akan menuju berbagai daerah di wilayah timur, kata dia, para penumpangnya sempat dialihkan dengan menggunakan bus menuju Stasiun Cikampek, sebelum akhirnya melanjutkan perjalanan dengan kereta yang sudah dijadwalkan.

Menurut dia, upaya perbaikan jalur yang terendam banjir sudah dilakukan agar jalur dapat segera kembali dibuka. Para penumpang yang keretanya dibatalkan, lanjut dia, akan memperoleh ganti uang pembelian tiket secara utuh.

Seperti diketahui, banjir menggenangi jalur kereta api lintas Kedunggedeh – Lemahabang di Kabupaten Bekasi, Jawa Barat imbas tingginya curah hujan pada Minggu (21/2/2021) pagi. Banjir menyebabkan gangguan pada perjalanan kereta api.

VP Public Relations KAI Joni Martinus dalam keterangannya menyampaikan permohonan maaf atas adanya gangguan perjalanan kereta api yang terjadi di wilayah Daop 1 Jakarta tersebut akibat banjir.

Baca juga: Konsorsium Ground Up Ungkap 5 Faktor Yang Memperparah Banjir di Semarang

Jalur kereta api lintas Kedunggedeh – Lemahabang tepatnya pada km 55+100 s.d km 54+500 hingga pukul 09.00 WIB masih terendam banjir.

Berikut jadwal KA yang dibatalkan keberangkatan dari stasiun Pasar Senen dan Gambir:
Pasar Senen
1. KA 292 Bengawan (Pasar Senen-Purwosari) keberangkatan pukul 06.30 WIB
2. KA 130 Dharmawangsa (Pasar Senen-Surabaya Pasar Turi) keberangkatan pukul 08.50 WIB
3. KA 320 Tegal Ekspres (Pasar Senen-Tegal) keberangkatan pukul 09.20 WIB
4. KA 302 Serayu (Pasar Senen-Purwokerto) keberangkatan pukul 09.30 WIB
5. KA 106 Jayabaya (Pasar Senen-Malang) keberangkatan pukul 16.45 WIB
6. KA 254 Jayakarta (Pasar Senen-Surabaya Gubeng) keberangkatan pukul 17.10 WIB
7. KA Serayu (Pasar Senen-Purwokerto) keberangkatan pukul 20.35 WIB

Stasiun Gambir

1. KA 38 Argo Parahyangan (Gambir-Bandung) keberangkatan pukul 06.50 WIB
2. KA 76A Bima (Gambir-Surabaya Gubeng) keberangkatan pukul 17.00 WIB
3. KA 72A Gajayana (Gambir-Malang) keberangkatan pukul 18.10 WIB
4. KA 42 Argo Parahyangan (Gambir-Kiaracondong) keberangkatan pukul 18.40 WIB
5. KA 8A Argo Lawu (Gambir-Solo Balapan) keberangkatan pukul 20.00 WIB
6. KA 4 Argo Bromo Anggrek (Gambir-Surabaya Pasar Turi) keberangkatan pukul 20.30 WIB

“Bagi penumpang KA yang dibatalkan perjalanannya, dapat melakukan pembatalan melalui aplikasi KAI Access ataupun loket pembatalan yang terdapat di stasiun. Pembatalan tiket karena KA batal akan dikembalikan 100%,” ujarnya.

Sementara untuk pengguna jasa yang datang dari arah Jawa Tengah dan Jawa Timur ke arah Jakarta ditangani dengan menggunakan Bus untuk perjalanan lanjutan setelah berakhir menggunakan KA. Ini hanya untuk sampai Stasiun Cikampek, Klari dan Karawang. Bus disediakan secara gratis oleh PT KAI.

Informasi perjalanan KA dapat diketahui melalui saluran resmi milik PT KAI (Persero) diantaranya aplikasi KAI Access, website resmi kai.id, Contact Center 121 line (021)121, Layanan pelanggan cs@kai.id dan Sosial media @keretaapikita @kai121_1. (lna)

2 Komentar

  1. Berkat adanya hujan deras yang mengakibatkan adanya bencana alam banjir di beberapa wilayah di NKRI ini,membuat ketahuan kualitas para Kepala Daerahnya yg ternyata tidak mampu atau tidak becus untuk mengatasi banjir yg ada di daerahnya masing-masing. Hal ini atau para Kepala Daerah yang tidak mampu atau tidak becus mengatasi banjir dikarenakan untuk menjadi pajabat negara atau Kepala Daerah ataupun Presiden RI di NKRI ini tidak dengan cara yang jujur atau hanyalah melalui pemilu yg rata-rata settingan atau jual beli jabatan saja, sehingga selama ini atau dari tahun 1995 sampai dengan tahun 2019 telah menghasilkan pejabat negara rata-rata yg munafik dan jahat atau iblis yg berpura-pura beragama belaka. Sudah 75 tahun negara NKRI ini merdeka akan tetapi sampai sekarang atau di tahun 2021 masih saja ada orang berkategori tidak mampu kurnag lebih berjumlah 150 juta jiwa. Sungguh jauh dari laporan BPS yg hanya kurang lebihnya 29 juta jiwa saja, maklum saja karena BPS memakai jumlah penghasilan perbulan untuk orabg yg dikategorikan tidak mampu krg lbh Rp. 454.062,- perbulan saja. Padahal jumlah hasil perbulan Rp. 454.062,- itu dijaman ini tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan hidup untuk satu bulan perorang.

  2. Benar itu apa yg dikatakan oleh Bpk. Joko, memang benar kalau untuk menjadi pejabat negara di NKRI ini apakah itu Pilpres, Pilcawapres, Pilcaleg, dan juga Pilkada, rata-rata tidak ada kejujurannya, dari jaman dahulu atau sejak tahun 1955 sampai dengan sekarang. Sehingga kualitas dari para pajabat negaranya rata-rata abal-abal.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*