Korban Jiwa Akibat Gempa Sulbar Capai 73 Orang

Tim SAR gabungan mengevakuasi korban gempa bumi Mamuju, Sulawesi Barat (Foto: analisadaily.com
Mari berbagi

JoSS, MAMUJU – Jumlah korban meninggal dan mengungsi akibat gempa di dua daerah di Sulawesi Barat terus bertambah. Hingga hari minggu siang, 17 Januari 2021, korban meninggal mencapai 73 orang sementara lebih dari 27.850 orang mengungsi.

Dalam laporan Badan Nasional Penanggulangan Bencana dari 73 orang ada 9 orang berasal dari Kabupaten Majene dan 64 jiwa dari Kabupaten Mamuju. Sementara untuk pengungsian 25 titik terletak di Majene dan 5 titik di Mamuju.

Untuk korban luka-luka hingga sekarang mencapai 743 orang dengan rincian 554 jiwa di Majene dan Mamuju berjumlah 189 jiwa.

Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB, Dr Raditya Jati menyebutkan jika terkait logistik setelah melakukan komunikasi dengan pihak pemerintah provinsi Sulawesi Barat masih dalam proses dan bentuk yang kondusif.

“Terkait logistik memang menjadi tantangan tetapi tadi barusan komunikasi dengan pemerintah gubernur di Sulawesi Barat, masih dalam proses dan bentuk yang kondusif. infonya belum ada kendala yang disampaikan dari pemerintah daerah,” ungkapnya, Minggu (17/1/2021).

Dia juga menyebutkan jika status setelah gempa tersebut masih Tanggap Darurat dan ditetapkan selama 14 hari dari 15 hingga 28 Januari 2021 mendatang.

Baca juga: Jateng Gencar Lakukan Mitigasi Bencana Antisipasi Potensi Gempa dan Tsunami Di Laut Selatan Jawa

Sebagai informasi, gempa susulan juga masih terjadi di lokasi tersebut. Terakhir pada Sabtu pagi ini pukul 06.32WIB, BMKG melaporkan terjadi gempa bumi dengan kekuatan M5,0 di Kabupaten Majene.

BMKG juga menyebutkan masih ada potensi gempa susulan. Untuk itu BNPB mengimbau masyarakat untuk tetap tenang dan selalu waspada terkait adanya potensi gempa susulan dengan kekuatan signifikan.

Sementara itu, BNPB akan memberikan dana stimulan bagi warga yang memiliki rumah dan  mengalami kerusakan akibat Gempa bumi Sulawesi Barat (Sulbar) Magnitudo 6,2 yang terjadi pada Jumat (15/1) dini hari.

Adapun besaran dana stimulan tersebut masing-masing adalah 50 juta rupiah untuk Rumah Rusak Berat (RB), 25 juta rupiah untuk Rumah Rusak Sedang (RS) dan 10 juta rupiah untuk Rumah Rusak Ringan (RR).

Menurut Kepala BNPB, Doni Monardo, jumlah besaran dana stimulan tersebut merupakan usulan yang diberikan dari Pemerintah Sulbar kepada Pemerintah Pudat melalui BNPB.

“Ini merupakan usulan dari Pemerintah Provinsi Sulbar kepada Pemerintah Pusat melalui BNPB,” jelas Doni, Minggu (17/1).

Sebelumnya, Doni telah memastikan bahwa kerusakan rumah warga akibat gempa bumi merupakan menjadi tanggung jawab Pemerintah Pusat, Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten.

“Pemerintah pasti akan memberikan perhatian kepada masyarakat yang menjadi korban, termasuk rumah yang rusak nanti menjadi tanggung jawab BNPB bersama dengan Pemerintah Provinsi dan Kabupaten,” pungkas Doni. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*