Catat! Tarif Listrik Hingga Maret 2021 Tak Naik

Ilustrasi
Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral telah menetapkan penyesuaian tarif tenaga listrik Januari—Maret 2021 untuk 13 pelanggan nonsubsidi per 1 Januari sampai dengan 31 Maret 2021 tidak mengalami perubahan besaran tarif tenaga listrik atau tetap.

Tarif tenaga listrik untuk 25 golongan pelanggan bersubsidi lainnya juga tidak mengalami perubahan, besaran tarifnya tetap.

Sebanyak 25 golongan pelanggan ini tetap diberi subsidi listrik, termasuk di dalamnya pelanggan yang peruntukkan listriknya bagi usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM), bisnis kecil, industri kecil, dan kegiatan sosial.

Pemerintah juga memberi perlindungan sosial atas dampak Covid-19 melalui pemberian diskon tarif tenaga listrik untuk rumah tangga 450 VA dan 900 VA bersubsidi, serta pelanggan bisnis kecil 450 VA dan industri kecil 450 VA.

Baca juga: Perkuat Pasokan Listrik Jawa-Bali, PLN Operasikan GITET 500 kiloVolt Pemalang/Batang

“Meskipun terdapat perubahan parameter ekonomi makro 3 bulan terakhir, pemerintah menetapkan tidak ada perubahan tarif listrik, baik bagi pelanggan listrik subsidi maupun pelanggan nonsubsidi,” ujar Kepala Biro Komunikasi Layanan Informasi Publik dan Kerja Sama Kementerian ESDM Agung Pribadi melalui siaran pers, Jumat (4/12).

Sesuai dengan Peraturan Menteri ESDM Nomor 28 Tahun 2016 tentang Tarif Tenaga Listrik yang Disediakan oleh PT PLN (Persero) sebagaimana telah diubah terakhir dengan Permen ESDM Nomor 3 Tahun 2020, apabila terjadi perubahan terhadap realisasi indikator makro ekonomi (kurs, Indonesian Crude Price/ICP, inflasi, dan Harga Patokan Batubara), yang dihitung secara 3 bulanan (untuk periode triwulan I menggunakan realisasi Agustus—Oktober 2020), maka akan dilakukan penyesuaian terhadap tarif tenaga listrik.

Sepanjang Agustus—Oktober 2020 terdapat perubahan parameter ekonomi makro rata-rata per 3 bulan dengan realisasi kurs sebesar Rp14.773,87 per dollar AS, ICP sebesar US$39,04 per barrel, tingkat inflasi sebesar -0,01 persen, dan Harga Patokan Batubara (HPB) sebesar Rp651,72 per kg. (lna)

4 Komentar

  1. Bolehlah kemungkinan menjadi satu berita baik atau bagus bagi rakyat Indonesia jika tarif dasar listrik di tahun 2021 depan tidak naik, akan tetapi jika tarif BPJS Kesehatan untuk kelas tiga naik iurannya untuk tahun depan, itu sama saja bohong. kenapa bisa dikatakan demikian ? karena jika tarif BJPS Kesehatan naik ditahun 2021, walaupun tarif dasar listrik tidak naik, tetap saja itu bisa menjadi menambah beban hidup rakyat Indonesia, karena harga-harga sembako sudah kompak pada naik ditahun Desember tahun 2020 ini, padahal dibulan-bulan sebelumnya harga-harga bahan sembako sudah bergantian naiknya. Ditambah kemungkinan di tahun depan untuk mencari kerja tambah susah, berdagang juga sepi, dan PHK mungkin akan tetap terus bertambah banyak. Jadi kesimpulannya menurut perkiraan saya dan perkiraan dari banyak orang atau pakar-pakar ekonomi Indonesia dan Asing bahwa perekonomian NKRI di tahun depan keadaan realnya tidak jauh berubah dengan di masa atau di tahun 2020 ini. Adapun mengenai angka pertumbuhan ekonomi ditahun depan atau tahun 2021 yg kata pemerintah bisa mencapai angka 1,6% s/d 0,6%, itu hanyalah angka pertumbuhan ekonomi semu belaka yg bisa dikarang-karang untuk dibagus-baguskan, akan tetapi un tuk keadaan realnya ekonominya di tingkat rakyat Indonesia tidaklah akan sama persis. Ini sudah merupakan suatu pertanda kegagalan pemerintah saat ini di dalam memanajemen ekonomi NKRI, dan alasan karena disebabkan ada virus covid 19 itu tidak sepenuhnya benar, atau hanya sebagian, akan tetapi sebagiannya lagi memang pemerintah tidak mampu atau tidak becus memanajemen atau mengelola ekonomi NKRI. Padahal kita semua ketahui di negara NKRI ini penegakan hukumnya buruk atau hanya tajam ke kelas masyarakat ingkat bawah dan tumpul jika ke masyarakat kelas atas atau pilih kasih, penyaluran bansosnya carut-marut, politiknya kotor atau isinya settingan atau skenarioan atau jual-beli jabatan untuk menjadi pejabat negaranya, pendidikannya mahal karena pjj dan juga carut-marut didalam pengaturannya, dll. Maka kesimpulannya semakin rusaklah NKRI ini untuk setiap harinya dan sudah terjadi berkali-kali ganti Presiden atau Menteripun hasilnya dari pertama kali merdeka dulu sampai sekarang sama saja, atau tidak ada yg berubah, padahal kekayaan alam NRKI dan kekayaan lain-lainnya adalah nomor satu di dunia. Ini semua karena selama ini atau mulai dari pertama kali merdeka dulu sampai saat ini NRKI selalu saja dikuasai oleh orang-orang yg tidak jujur, tidak kredibel, tidak amanah, dan tidak fatonah atau tidak dapat dipercaya.

  2. Betul harga-harga sembako di bulan desember ini kompak pada naik dan tidak mungkin lagi akan turun, belum lagi kalau iuran BPJS Kesehatan kelas tiga ikut dinaikkan. Hal ini akan menambah beban hidup rakyat Indonesia menjadi semakin bertambah sulit saja. Apalagi banyak PHK, dan juga pengusaha atau wirausaha yg bangkrut, mencari kerja semakin susah, dll. WUIH kemungkinan menjadi semakin sulit saja kehidupan kita sebagai rakyat Indonesia di tahun depan atau tahun 2021.

  3. oh iya maaf saya telah salah menulis angka pertumbuhan perkiraan pemerintah yg 1,6% s/d 0,6%. Yang benar itu angka pertumbuhan ekonomi untuk tahun 2021 perkiraan dari pemerintah saat ini itu -1,6% s/d 0,6%. Sekali lagi saya minta maaf atas kesalahan ketik yang telah saya buat. tks

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*