Mahasiswa UNS Solo Olah Ampas Kopi Jadi Alternatif Baterai Lithium Ion

Ilustrasi | Foto: indonesian.liionbatterycell.com/majalah.ottencoffee.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO — Mahasiswa S1 Teknik Kimia Universitas Sebelas Maret (UNS) Solo mengkaji lebih lanjut sintesis hard carbon dari limbah ampas kopi sebagai anoda baterai sodium ion. Penelitian ini mengingat ketersediaan ampas kopi di Indonesia ini sangat melimpah

Mereka adalah Tim PKM Penelitian Eksakta (PKM PE) yang terdiri atas Hafid Khusyaeri, Dewi Pratiwi, dan Haris Ade Kurniawan.

Hafid yang juga ketua tim mengatakan dirinya dan teman setim ingin menghadirkan baterai sodium ion (BSI) sebagai alternatif baterai lithium ion (BLI).

Sedangkan pengembangan material alternatif berupa sodium atau natrium ini dipilih karena ketersediaannya yang sangat melimpah dan sangat mudah ditemukan di alam.

“Sayangnya BSI performanya masih di bawah BLI sehingga diperlukan pengembangan terhadap baterai sodium ion, salah satunya yakni pemilihan jenis material elektroda yang cocok,” ujar Hafid, Kamis (26/11/2020) lalu.

Baca juga: Indo Barter Inisisai dari UNS Sangat Membantu Pedagang di Kala Pandemi

Hingga kemudian, tim di bawah bimbingan dosen Agus Purwanto ini menemukan solusi dengan cara mengolah limbah ampas kopi menjadi material elektroda BSI. Bahan ini pun bisa diperoleh dari industri kopi atau kedai kopi yang kini jumlahnya cukup banyak.

Sementara itu, Dewi menambahkan hard carbon dalam hal ini dibuat dengan proses karbonisasi ampas kopi sehingga meningkatkan performa hard karbon. Selanjutnya dilakukan berbagai langkah optimasi sehingga meningkatkan performa hard carbon BSI.

“Berdasarkan hasil studi literatur, sintesis hard carbon dari ampas kopi dapat dimodifikasi menjadi satu langkah karbonisasi agar menghemat energi dan biaya produksi, selanjutnya dilakukan doping natrium klorida [NaCl] untuk meningkatkan kinerja elektrokimia. Penambahan NaCl merupakan suatu usaha meningkatkan konduktivitas elektrokimia dan mengatur morfologi hard carbon,” ujar Dewi, dilansir dari Solopos.com.

Di sisi lain studi ini lolos Pekan Ilmiah Mahasiswa Nasional (Pimnas) ke-33 2020. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*