8 Proyek Jalan Tol Segera Dilelang, Termasuk Tol Semarang Harbour Senilai Rp11,40 triliun

Ilustrasi | Foto: okezone.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Harbour Toll Road Semarang menjadi salah satu dari 8 proyek ruas tol yang siap dilelang oleh pemerintah pusat. Tol tanggul laut Semarang-Kendal sepanjang 20,86 km ini menarik investasi senilai Rp11,40 triliun.

Kepala Badan Pengatur Jalan Tol Danang Parikesit memaparkan bahwa delapan proyek jalan tol senilai total Rp127,26 triliun kini sudah masuk tahapan persiapan lelang. Sejumlah proyek tol ini sudah ditawarkan melalui program penjajakn minat pasar (market sounding) yang dilaksanakan beberapa waktu lalu.

“Ada sekitar delapan proyek tol yang kini sedang dalam tahapan persiapan lelang, ruas-ruas tol ini sedang dipersiapkan dokumen pelelangannya, termasuk kebutuhan dan atau jaminannya [bila ada],” katanya, dikutip dari Bisnis.com.

Selain nilai proyek yang mencapai Rp127,26 triliun, BPJT juga mencatat total panjang proyek jalan tol yang bakal lelang ini sekitar 284,63 km. Selain tol tanggul laut Semarang-Kendal, tujuh ruas lainnya yakni jalan tol Kamal—Teluk—Naga—Rajeg dengan panjang 40 km senilai Rp23,16 triliun. Jalan tol Semanan—Balaraja dengan panjang 31,9 km, nilai proyek Rp16 triliun.

Ada juga ruas tol Akses Pelabuhan Patimban dengan panjang 37,70 km senilai Rp6,35 triliun. Jalan tol Cikunir—Karawaci dengan panjang 40 km senilai Rp26,15 triliun. Jalan tol Bogor—Serpong via Parung dengan panjang 31,17 km senilai Rp8,95 triliun.

Baca juga: 501 Paket Proyek Infrastruktur Senilai Rp3,14 Triliun Dilelang Bulan Ini

Selanjutnya Jalan tol Sentul Selatan—Karawang dengan panjang 61,5 km senilai Rp15,2 triliun dan Jakarta Outer Ring Road (JORR Elevated) dengan panjang 21,50 km senilai Rp20,05 triliun.

Sebelumnya Pemprov Jateng menginginkan trase tol Semarang-Kendal, tidak melintasi wilayah permukiman warga guna menghindari persoalan seperti di trase tol Semarang-Demak. Sehingga, trase tol Semarang-Kendal diharapkan melintasi di luar garis pantai dimulai dari Pelabuhan Tanjung Emas hingga Kawasan Industri Kendal.

Asisten Ekonomi dan Pembangunan Setda Jateng Peni Rahayu mengatakan trase Semarang-Kendal atau tol Semarang Harbour itu, nantinya akan terhubung langsung dengan tol Semarang-Demak. Dengan terjalinnya sistem jalan tol, akan mendukung kelancaran dan kemudahan logistik di wilayah pantura.

Namun demikian, Peni meminta trase tol Semarang-Kendal tidak menyentuh wilayah permukiman yang ada di Kota Semarang maupun Kabupaten Kendal. Harapannya, tidak menimbulkan persoalan di bidang pembebasan tanah yang dikuasai masyarakat.

Peni menjelaskan, dengan trase tol Semarang-Kendal melintas di luar garis pantai akan memerlancar proses pembangunannya. Sebab, tidak bersentuhan dengan pembebasan lahan milik warga.

“Dengan pengalaman kita di Semarang-Demak, maka tol Semarang-Kendal kita langsung di-laut-kan sekalian biar tidak terbentur kayak gini (tol Semarang-Demak). Jadi, nanti Insya Allah trase yang sudah disetujui untuk tol tanggul laut Semarang-Kendal justru nanti di luar garis pantai,” kata Peni, belum lama ini. (lna)

1 Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*