Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

62.142

63.749

2%

Kasus Baru

1.447

1.607

11%

Update: 5 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Status Tanggap Darurat COVID-19 di Banyumas Diperpanjang Hingga 30 Juni

Penutupan jalan di Banyumas antisipasi penyebaran covid-19 | Foto: radarbanyumas.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, PURWOKERTO – Bupati Banyumas Achmad Husein telah menandatangani surat keputusan perpanjangan status tanggap darurat bencana non alam virus corona hingga 30 Juni mendatang. Hal itu menyusul peningkatan jumlah penyebaran kasus Covid-19.

Perpanjangan status tanggap darurat tersebut ditetapkan berdasarkan Keputusan Bupati Banyumas Nomor 360/568/Tahun 2020 tentang Perpanjangan Status Tanggap Darurat Bencana Non-Alam Corona Virus Disease 2019 (COVID-19) di Wilayah Kabupaten Banyumas tertanggal 28 Mei 2020 dan ditandatangani Bupati Banyumas Achmad Husein.

Bupati Achmad Husein mengatakan salah satu dasar pertimbangan perpanjangan status tersebut, sampai dengan batas waktu akhir tanggap darurat sebagaimana dimaksud dalam Keputusan Bupati Banyumas Nomor 360/204/Tahun 2020 tentang Penetapan Status Tanggap Darurat Bencana Non Alam Corona Virus Desease (COVID-19) di Kabupaten Banyumas yang berlaku sejak 30 Maret hingga 28 Mei 2020, penyebaran dan/atau penularan COVID-19 di wilayah Kabupaten Banyumas cenderung makin meningkat.

“Masa berlaku status tanggap darurat bencana tersebut dapat diperpanjang atau diperpendek sesuai kebutuhan penyelenggaraan pencegahan dan penanggulangan COVID-19 di Kabupaten Banyumas, melihat situasi yang berkembang di masyarakat,” katanya seperti dikutip dari Antara.

Baca juga: Jumlah Kasus Meningkat Pascalebaran, Solo Perpanjang Status KLB COVID-19 Hingga 7 Juni

Selain perpanjangan status, pihaknya juga memutuskan dan menetapkan penanganan status tanggap darurat COVID-19 tersebut menggunakan dana Belanja Tidak Terduga (BTT), perangkat daerah terkait fungsional/teknis pencegahan dan penanggulangan COVID-19 sesuai kewenangannya mengajukan kebutuhan anggaran kepada Kepala Badan Keuangan dan Aset Daerah selaku Pejabat Pengelola Keuangan Daerah yang diformulasikan menggunakan Rencana Kebutuhan Belanja (RKB).

Selanjutnya, segala biaya yang timbul sebagai akibat ditetapkannya keputusan bupati tersebut dibebankan kepada APBD Kabupaten Banyumas serta sumber dana lainnya yang sah dan tidak mengikat sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan.

Berdasarkan data Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kabupaten Banyumas hingga Kamis, pukul 06.54 WIB, di wilayah tersebut secara keseluruhan ada 63 orang positif COVID-19, terdiri atas 44 orang dinyatakan sembuh, 16 orang masih dalam perawatan, dan tiga orang meninggal dunia.

Total pasien dalam pengawasan (PDP) 269 orang terdiri atas 26 orang dalam perawatan, 214 orang dengan hasil laboratorium negatif COVID-19, 13 orang menunggu hasil laboratorium, dan 16 orang meninggal dunia. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*