Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

62.142

63.749

2%

Kasus Baru

1.447

1.607

11%

Update: 5 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, Melihat Cara Promosi Tradisional Ngesti Pandawa

Foto: instagram ngestipandowo.official
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Bambang Iss Wirya

Konsekuensi pertunjukan kesenian tobong di masa lalu adalah adanya jaminan penyediaan tenaga non-artist. Yaitu mereka yang bekerja untuk persoalan sarana prasarana fisik tempat pertunjukan, juga tenaga properti untuk perawatan alat peraga, pakaian (kostum) wayang, termasuk tenaga administrasi, ticketing dan promosi.

Pada dasawarsa akhir tahun 60-an kita bisa menyaksikan sistem promosi pertunjukan wayang orang yang berpentas di pasar malam Fancy Fair di Kota Salatiga cukup tergarap rapi dan sederhana, meskipun waktu itu tidak ada promosi secara modern melalui media elektronik misalnya radio.

Selain belum banyaknya siaran radio, karena saat itu di Salatiga hanya terdapat satu pemancar radio milik pemerintah kota madya yaitu RSPD (Radio Siaran Pemerintah Daerah). Tapi media ini tampaknya memang tidak dimaanfaatkan maksimal karena memang belum ada kesadaran pentingnya promosi acara kesenian melalui radio.

Seperti halnya perkumpulan wayang tobong di Salatiga (penulis lupa nama kelompoknya), promosi pergelaran di Ngesti Pandawa pada tahun-tahun itu juga hanya melalui sarana transportasi tradisional seperti dokar (kereta penumpang yang ditarik kuda). Pihak pemilik perkumpulan wayang perlu menyewa dokar untuk promosi berkeliling kota (hanya di jalan-jalan tertentu) dengan menggunakan pengeras suara yang dipasang di atas dokar. Tidak itu saja, lembaran papan berlatar hitam dengan tulisan tangan bercat warna putih dipasang di kanan kiri serta belakang dokar bertuliskan lakon cerita.

Melalui pengeras suara dan pukulan bendhe (semacam gong kecil) yang bertalu-talu, petugas promosi di dalam dokar yang duduk di samping saisnya terus meneriakkan lakon yang akan dimainkan malamnya harinya, dengan tanpa menyebarkan pamflet atau semacamnya karena waktu itu juga belum ada teknologi percetakan. Setiap petugas promosi menginformasikan judul lakon, juga sedikit memperkenalkan bintang panggungnya, tentu dengan tujuan akan lebih menarik masyarakat. Setiap dokar ini melintasi jalan raya, anak-anak kampung yang sedang sibuk bermain pun meninggalkan permainannya lalu berebut keluar dari gang demi melihat “kegaduhan” dari dokar.

Judul lakon yang cukup dipromosikan menjadi penentu pula apakah masyarakat akan berduyun-duyun ke gedung pertunjukan atau tidak. Cerita-cerita kontroversial (biasanya lakon carangan) akan menjadi daya tarik, misalnya Srikandi Ajar Manah, Gatutkaca Gandrung, Petruk Dadi Ratu atau Sumbadra Larung, untuk menyebut beberapa cerita favorit penonton.

Namun promosi keliling seperti itu rasanya masih belum cukup karena pihak pengelola pertunjukan juga perlu “jemput bola”, menyediakan petugas lapangan penjaja tiket keluar masuk berkeliling kampung menggunakan sepeda, menawarkan tiket secara door to door. Cara penjualan jemput bola ini dirasa efektif untuk melipatgandakan penonton.

Kampung Jetis, Salatiga, tempat penulis tinggal, rupanya paling sering dijadikan jujugan para penjaja tiket ini. Dari rumah ke rumah bapak petugas menyempatkan berbincang dengan pemilik rumah, tentu saja soal wayang orang. Sekilas saya tangkap percakapan seperti ini:

“Mangke ndalu lakone napa pak?” (nanti malam ceriteranya apa pak?) begitu tanya si pemilik rumah.

“Gatutkaca Gandrung Bu. Rame kok bu, mangga diborong karcise..,: (Gatutkaca Gandrung bu, ramai, mari diborong tiket masuknya).

“Wah, mestine ya rame kuwi ya? “(tentunya ramai)

“Ditanggung ramai bu. Sing ndhapuk Gatutkaca na sae kok. Sumangga diborong mawon karcis,” (ditanggung pasti ramai, yang main Gatutkaca bagus lak. Ayo diborong saja tiketnya).

“Prekat Wat kene..  ana ora?”  (Prekat saja, ada tidak?) Maksudnya si pemilik rumah mencari tanda masuk bebas (free card) yakni karcis bebas masuk yang biasanya disediakan secara khusus sebagai bonus pembelian tiket dalam jumlah banyak atau hadiah untuk para pejabat dan orang-orang tertentu.

Baca juga: Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, Sisi Lain THR Tegalwareng Landmark-nya Semarang Tahun 60-an, Bisa Buat Merinding

Sejak menatap di kompleks GRIS di Bojong (sekarang Jalan Pemuda) Semarang dari 1954 sampai tahun 70-an, Ngesti Pandawa juga menggunakan sistem promosi dengan cara wara-wara (mengumumkan) lakon wayang berkeliling seperti itu. Karena lokasinya di GRIS maka dokar berkeliling dari Jalan Pemuda (GRIS) – Simpanglima – Mataram (sekarang MT Haryono s) – Pandanaran dan kembali ke GRIS

Kelompok wayang orang di mana pun untuk sistem promposi masih belum seluruhnya meninggalkan cara tradisional, misalnya masih menggunakan papan promosi statis yang ditempatkan di sekitar gedung pertunjukan.

Tidak adanya dana untuk promosi di luar ruang (out door) seperti pemanfaatan media spanduk dan billboard tidak pernah dilakukan Ngesti sampai saat ini, kecuali untuk pentas tertentu. Kalau pun memakai billboard itu dibuat oleh pengelola sendiri dan bukan dari sponsor. Itu pun hanya ditempatkan di sekitar gedung, misalnya saat di GRIS dulu atau di TBRS sekarang ini. Karena jika ada di luar kompleks maka pihak pengelola akan dihadang oleh biaya pajak reklame oleh pemerintah kota.

Promosi luar ruang masih digunakan dengan cara tradisional sejak bertahun-tahun. Berdirinya papan promosi berukuran 2 x 1 meter semacam papan tulis dengan bangunan permanen dengan tulisan “WO NGESTI PANDAWA” kemudian di bawahnya ditulis judul cerita.

Judul cerita oleh petugas setiap pekannya ditulis menggunakan cat labur putih, dengan harapan bisa dihapus sewaktu-waktu. Cara promosi papan tulis ini telah dipakai sejak zaman omong dan menjadi ciri khas promosi liar ruang sebuah perkumpulan seni, baik wayang, kethoptrak, ludruk dan lain-lain sampai saat ini.

Sejak menempati TBRS, sebetulnya media promosi ini cukup efektif jika ditempatkan di pinggir jalan Sriwijaya atau setidaknya di pintu gerbang TBRS. Gerbang itu sejak tahun 2015 dipugar dan dibangun kembali dengan cukup megah dengan hiasan mahkota Makutarama yang mencirikan tempat itu adalah pusat kegiatan seni budaya.

Wara-wara sebagai bentuk promosi yang paling sederhana terkadang juga dilakukan oleh para pemain di atas panggung. Yaitu pada sesi Gara Gara. Semar, Gareng, Petruk dan Bagong mengumumkan jadwal pentas utamanya misalnya untuk sebuah pergelaran spesial.

Bunyi pengumumannya:

Sumangga bapak usaha ibu Sedaya pandhemen Ngesti Pandawa, sageta ngrawuhi pergelaran spektakuler ing kampus Undip caket BI (Bank Indonesia) tanggal 3 November 2017. Awit punika pentas spektakuler kadhapuk para profesor lan para menteri. Mangga rawuh lan boten mbayar alias gratis. Lakon pun Semar Mbangun Kahyangan. (Mari bapak dan ibu para penggamar Ngesti pandawa, berkenan menyaksikan pentas wayang orang spektakuler di kamus Undip dekat BI. Karena pentas akan didukung oleh para profesor dan menteri. Mari datang dan tidak membayar alias gratis, dengan lakon Semar Mbangun Kahyangan.

Pada suatu hari (Sabtu 26 Agustus 2017) petang itu, karena memenuhi janji bertemu dengan Wiradyo untuk buah wawancara di gedung, penulis kaget membaca sebuah pengumuman di papan promosi dengan tulisan “TIDAK MAIN – Pentas Luar Kota”.

Demi melihat informasi itu masyarakat tentu tidak akan menggugat dan mencari tahu pentas luar kota di mana? Dengan alasan “pentas luar kota” sederhana itu, masyarakat sebagai calon penonton juga akan maklum bahwa Ngesti memang sedang ngobyek di tempat lain. Masyarakat  tentu tidak ingin tahu apa yang sebenarnya terjadi (persoalan) di internal Ngesti saat itu, sehingga memutuskan untuk tidak berpentas.

Maka saat petang itu tiba di gedung yang biasanya sudah mulai ramai dengan kru untuk persiapan pementasan, sekali itu tampak sepi. Di luar gedung, para pedagang makanan kecil yang biasanya sudah mulai ramai juga tidak tampak.

“Memang teman-teman pada ngobyek ke mana mas, kok malam ini Ngesti tidak main?” tanya penulis pada Purwanto, petugas administrasi dan keuangan.

“Bukan peye kok mas,”

“Lho, kenapa tidak main?”

“Pengrawit-nya bahalangan. Tukang kendang dan dalangnya ada acara tujuh belasan di kampung. Pada berhalangan begitu, ya lebih baik malam ini tidak main sekalian saja. Kami juga sudah usaha cari pemain pengganti juga gagal,”

Disimpulkan ternyata budaya peye (ngobyek di tempat lain) yang selama ini sering dilakukan oleh pemain pemeran, sekali ini juga bisa dilakukan oleh para penabuh gamelan. Hal itu akan sangat repot jika pemain gamelan ini merupakan pemain inti seperti penabuh gendang atau dalang.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*