Masker Bermerk Bakal Jadi Gaya Hidup Pascapandemi

Ilustrasi | Foto: rilis.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Penggunaan masker kini menjadi kebiasaan baru di masyarakat, hal ini karena aturan wajib menggunakan masker saat ke luar rumah untuk mencegah penularan virus corona. Karena kini menjadi barang yang wajib dimiliki, produk bermerknya kini juga mulai bermunculan.

Pakar Pemasaran sekaligus Pendiri MarkPlus Inc Hermawan Kartajaya memprediksi, produk masker bermerek (branded) nantinya akan menjadi suatu gaya hidup baru pasca masa pandemi corona (Covid-19) berakhir.

Asumsi tersebut ia utarakan lantaran melihat adanya kebiasaan atau pola hidup baru setelah terjadinya sebuah musibah besar yang melanda dunia dalam waktu tak sebentar.

“Saya sudah membayangkan nanti traveling di zaman post corona barangkali saya musti beli masker yang branded. Dulu masker medical, lama-lama masker batik, lama-lama sudah nanti ada masker batik yang branded. Ini gaya hidup,” ujarnya dalam acara MarkPlus Industry Roundtable, Selasa (28/4).

Hermawan lantas membandingkannya dengan kasus 911 yang terjadi di Kota New York, Amerika Serikat. Pasca kejadian itu, hotel hingga pusat perbelanjaan disebutnya mulai memperketat pengawasan untuk mencegah aksi terorisme brutal.

“Dulu ndak ada pemeriksaan di hotel, di airport, sekarang jadi gaya hidup. Kalau sekarang kita masuk airport atau masuk hotel ndak diperiksa, waduh, kita malah takut, jangan-jangan airport ini bahaya,” tuturnya.

Dia memperkirakan, hal serupa juga akan terjadi pasca wabah Covid-19. Tak hanya masker, namun benda atau perilaku lainnya bisa jadi gaya hidup baru ketika virus corona telah musnah.

Baca juga: China, AS Dan Vietnam Bantu Indonesia Tangani Covid-19

“Saya tadi lihat berita, sekarang ada perusahaan yang buka di Wuhan (China), itu perusahaan testing yang bisa 10 ribu orang. Jadi mungkin abis ini kita mau masuk suatu mol kita musti dites dulu. 10 menit keluar hasilnya. Kalau clear boleh masuk,” pungkasnya.

Pandemi COVID-19 yang masih berlangsung menyebabkan perlambatan ekonomi dan membuat para pelaku Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) tertekan. Pelaku UMKM dituntut harus jeli memanfaatkan peluang serta adaptif agar mampu mempertahankan kelangsungan usahanya.

Salah satu contoh pelaku UMKM yang mampu membaca situasi dan mengikuti perubahan di masyarakat yakni Erwin (26), pengusaha boneka di Cikampek yang semenjak adanya pandemi kini memproduksi masker. Ia mengungkapkan, omset penjualan bonekanya menurun hingga 50% akibat pandemic COVID-19.

“Permintaan dari luar Jawa utamanya Sumatera otomatis berhenti sejak bulan lalu, sementara penjualan secara online juga mengalami penurunan dibanding hari biasanya,” jelasnya, seperti dikutip dari Liputan6.

Erwin pun tak patah arang, ia memutar otak untuk menemukan cara agar roda usahanya tetap berputar. Apalagi ia memiliki karyawan 4 orang yang sehari hari memproduksi boneka untuk dijual.

“Seketika itu saya berinisiatif untuk membuat masker dari kain, karena mengingat pada awal bulan Maret lalu ketersediaan masker cukup langka dan disisi lain permintaannya sangat tinggi,” imbuh Erwin.

Saat ini usahanya mampu memproduksi dan menjual antara 100 hingga 150 lusin masker kain, dimana penjualan tersebut mampu  menutup penurunan omset penjualan dari semula 50% menjadi 20% saja. Meskipun dengan penjualan masker tersebut belum bisa menutupi penurunan omset penjualan secara menyeluruh, namun memberikan dampak positif setidaknya karyawan tetap bekerja seperti biasanya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*