fbpx

Lebih 19.000 Warga Jakarta Mengungsi, Ular Pyton Hingga King Cobra Bermunculan di Pemukiman

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Banjir yang melanda wilayah DKI Jakarta dan sekitarnya membuat 19.000 lebih warga mengungsi. Ketinggian air bervariasi di sejumlah daerah, mulai se mata kaki dewasa hingga menenggelamkan rumah-rumah warga. Lebih parah lagi, ular pyton dan king kobra bermunculan di pemukiman.

Warganet membagikan foto dan video soal temuan ular pyton dan kobra di sekitar rumah dan pemukiman mereka. Beberapa orang pun tampak menangkap ular piton dengan panjang lebih dari satu meter. Ular memang menjadi salah satu binatang yang kerap muncul saat banjir.

Seperti manusia, ular-ular ini pun mencari tempat yang tidak terkena banjir. Sehingga mereka kerap menyelamatkan diri ke rumah atau bangunan lain. Warga memang banyak menemukan ular yang berenang atau berlindung di sekitar rumah mereka.

Hari ini, Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menggelar rapat koordinasi dengan sejumlah instansi terkait penanganan bencana banjir di wilayah Jakarta dan sekitarnya.

Kepala BNPB Doni Monardo mengatakan perlu penanganan yang saling terintegrasi antarinstansi untuk mengatasi banjir. Dia menegaskan, penanganan banjir harus dilakukan bukan hanya terpusat di Jakarta saja, tetapi beberapa wilayah terdampak lain seperti Banten, Lebak, Pandeglang, dan juga Bogor.

Baca juga: BMKG: Cuaca Ekstrem di Indonesia Sepekan Ke Depan, Jateng Dan DIY Waspada

Berdasarkan pantauan BNPB, tercatat ada 169 titik banjir di seluruh wilayah Jabodetabek dan Banten. Kapusdatin dan Humas BNPB Agus Wibowo memaparkan titik banjir terbanyak berada di Provinsi Jawa Barat 97 titik, DKI Jakarta 63 titik dan Banten 9 titik.

Presiden Jokowi mengatakan penanganan bajir yang menerjang beberapa wilayah DKI Jakarta dan sekitarnya harus dikerjakan bersama-sama oleh pemerintah pusat serta daerah, baik provinsi, kabupaten, dan kota.

Jokowi menyebut salah satu penyebab banjir di awal tahun baru 2020 ini karena kerusakan ekosistem dan ekologi. Selain itu, kata Jokowi, masih banyak masyarakat yang membuang sampah sembarangan.

“Karena ada yang disebabkan kerusakan ekosistem, kerusakan ekologi yang ada. Tapi juga ada yang memang karena kesalahan kita yang membuang sampah di mana-mana. Banyak hal,” kata Jokowi di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Kamis (2/1).

“Tetapi saya ingin kerja sama itu dibangun pusat, provinsi, dan kab/kota agar semuanya bisa tertangani,” ujarnya seperti dikutip dari CNNIndonesia.

Menurut Jokowi, saat ini yang paling penting adalah melakukan evakuasi terhadap warga terdampak banjir. Mantan gubernur DKI Jakarta itu menyebut keselamatan dan keamanan masyarakat harus didahulukan.

“Nanti urusan penanganan banjir secara infrastruktur akan kita kerjakan setelah penanganan evakuasi selesai,” tuturnya.

Banjir menerjang sejumlah wilayah di Jakarta dan sekitarnya. Banjir juga terjadi di sejumlah wilayah Kota Bekasi. Air mulai meninggi sejak pagi, Rabu (1/1). Banjir yang meluas ini juga karena intensitas hujan sangat tinggi. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *