fbpx

Sekretariat DPRD Jateng Targetkan Renovasi 20 Rumah di Daerah Miskin di Brebes

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BREBES – Sekretariat DPRD Jateng menargetkan 20 rumah warga miskin di Brebes direnovasi. Pada 2019 ini sebanyak 12 rumah di Desa Buara, Kecamatan Ketanggungan sudah terealisasi melalui program Pemberdayaan dan Pengentasan Warga dari Kemiskinan.

Sekretaris DPRD Jateng Urip Sihabudin menjelaskan, Desa Buara masuk daerah zona merah kemiskinan di Brebes. Di daerah ini, lanjutnya banyak warga menempati rumah tidak layak huni (RTLH) termasuk tidak memiliki jamban. Karena itulah renovasi RTLH dan jambanisasi menjadi fokus upaya pendampingan desa.

“Di desa ini warga yang tidak memiliki jamban ada 1.500 kepala keluarga dan juga kategori 300 kepala keluarga menempati rumah tidak layak huni,” katanya saat memberikan paparan di di hadapan Wakil Gubernur Jateng Taj Yasin, Wakil Bupati Narjo, Kepala Bappeda Jateng Prasetyo Ariwibowo dan sejumlah warga, belum lama ini.

Dikutip dari laman dprd.jatengprov.go.id, pada 2019 ini, Sekretariat DPRD Jateng sudah menyelesaikan renovasi 12 RTLH dari target 20 rumah serta pembuatan lima jamban dari 10 rumah. Dalam kesempatan itu pula turut disalurkan bantuan alat perbengkelan senilai Rp 1.500.000.

Wakil Gubernur Jateng Taj Yasin jamban yang sudah selesai dikerjakan di Desa Buara, Kecamatan Ketanggungan, Brebes, Selasa (26/11) | Foto: dprd.jatengprov.go.id

“Kami juga membantu pembangunan masjid. Semula luas bangunan masjid 35 m2, kami membantu membeli lahan sehingga luas bangunan menjadi 150 m2. Untuk merenovasi bangunan total anggaran Rp 125 juta, perincian Rp 75 juta alokasi dari Setwan, Rp 40 juta dari Baznas Jateng, ditambah Rp 10 juta dari Amil Zakat Setwan,” ungkap dia.

Baca juga: Jateng Prioritaskan 745 Desa Binaan Sasaran Program Pengentasan Kemiskinan

Diharapkan sampai akhir tahun ini, semua RTLH yang menjadi target penyelesaian renovasi telah selesai. Dengan demikian, untuk tahun selanjutnya bisa melakukan pemberdayaan di tempat lain.

Selain itu, Urip Sihabudin pun sudah mengusulkan kepada Dinas PU PSDA dan Bappeda agar di wilayah Buara dan sekitarnya perlu dibuatkan embung agar bisa menampung serta mengelola air untuk musim kemarau dan hujan.

Wagub Jateng Taj Yasin mengakui Kabupaten Brebes menghadapi pekerjaan yang teramat berat yakni upaya untuk mengentaskan warga dari kemiskinan. Berada di ujung barat Jateng, Brebes menjadi salah satu daerah yang masuk zona ‘merah’ kemiskinan.

(kiri-kanan) Kepala Bappeda Prasetyo Ariwibowo, Sekwan Urip Sihabudin, Gubernur Taj Yasin dan Wabup Brebes Narjo | Foto:dprd.jatengprov.go.id

Karena itulah, Taj Yasin memberikan apresiasi yang besar kepada Sekretariat DPRD Jateng yang telah memilih Brebes sebagai daerah pendampingan untuk program Pemberdayaan dan Pengentasan Warga dari Kemiskinan. Di Brebes, daerah yang dipilih untuk program tersebut yakni Desa Buara, Kecamatan Ketanggungan.

“Saya mengucapkan banyak terima kasih kepada Sekretariat DPRD Jateng mampu melakukan pendampingan kepada warga Desa Buara. Desa ini masuk menjadi salah satu desa miskin di Brebes,” katanya di sela-sela kunjungan kerja ke Desa Buara, Kecamatan Ketanggungan, Brebes, Selasa (26/11).

Dia menambahkan dari 34 desa miskin ada 10 desa berkategori sangat miskin, yakni Desa Bangsri Kecamatan Bulakamba, Buara (Ketanggungan), Pamulihan, Slatri dan Wlahar (Larangan), Negla (Losari), Wanatirta dan Winduaji (Paguyangan), Kutamendala (Tonjong), serta Pesantunan (Wanasari). (ADV)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *