fbpx

Kekinian, Madrasah di Ngaliyan Ini Gunakan Transaksi Online Untuk Bayar Pendaftaran

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Modernisasi di bidang pendidikan terus dilakukan. Madrasah Ibtidaiyah (MI) Miftahul Akhlaqiyah di Ngaliyan Semarang telah menerapkan pembayaran online menggunakan Gopay pada seleksi calon peserta didik baru.

Kepala Madrasah, Miftahul Arief mengatakan, system pembayaran online tersebut merupakan sebuah trobosan untuk memudahkan orang tua murid dalam melakukan pembayaran. Di era sekarang ini, masyarakat dimudahkan dengan berbagai fasilitas pembayaran online.

“Untuk memberikan kemudahan terutama dalam hal pembayaran bagi para orangtua yang hendak mendaftarkan anaknya masuk sekolah. Kami menyesuaikan era, karena mindset orangtua sekarang serba cepat dan instan, ojek saja bisa bayar online kenapa pendidikan tidak?,” katanya, Kamis (28/11)

Dengan cara tersebut calon orangtua siswa tidak harus datang ke madrasah untuk sekedar membayar biaya pendaftaran sebagaimana selama ini. Menurut Arif, kendala yang dihadapi calon orangtua siswa di antaranya kesibukan.

Baca juga: Transaksi Nontunai BRT Trans Semarang 90% Gunakan GoPay

“Kami memahami kendala calon orangtua siswa yang memiliki keterbatasan waktu, market kami kan warga perkotaan dengan aneka rupa pekerjaan yang terpancang dengan target dan waktu,” jelasnya, dikutip dari Jagaberita.com.

Kendala lain selama ini menurutnya adalah banyak calon orangtua siswa yang sudah terlanjur datang ke madrasah, namun tidak membawa uang tunai, ataupun membawa tapi jumlahnya kurang.

Selain Gopay, dalam pembayaran pendaftaran siswa madrasah yang dibuka mulai bulan Desember ini juga disediakan beberapa opsi pembayaran fintech lain di antaranya OVO, Linkaja dan Dana, di samping juga ada pembayaran dengan transfer bank. Beberapa opsi ini menurut Arif akan dikembangkan dalam pembayaran SPP siswa.

Kemudahan calon orangtua siswa tak hanya dalam hal pembayaran, calon orangtua madrasah ini juga cukup mendaftar melalui formulir yang dapat diisi sendiri. Beberapa berkas yang selama ini disetir dalam bentuk fotokopi cukup diunggah melalui ponsel.

“Paperless, tak ada kertas yang harus disetorkan sebagaimana selama ini, semua menggunakan daring,” tambahnya. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *