fbpx Press "Enter" to skip to content

Ruas Tol Jogja-Bawen dan Solo-Jogja Dilelang September, Jogja-Cilacap Belum

Sabtu, 31 Agustus 2019
Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Proyek pembangunan jalan tol Solo-Jogja dan Jogja Bawen bakal dilelang September mendatang. Namun hingga kini, Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X masih menunggu pengajuan surat permohonan penetapan lokasi (Penlok).

Sekda DIY Gatot Saptadi mengatakan proses lelang pembangunan tol Bawen-Yogyakarta dan Solo-Yogyakarta yang rencanakan mulai September mendatang sepenuhnya menjadi wewenang pusat.

Gatot menjelaskan dari informasi yang diterima memang akan rencana untuk lelang pembangunan jalur tol pada September mendatang. Meski demikian, wewenang untuk melaksanakan lelang ini nantinya berada di tangan pemerintah pusat.

“Rencanaya dalam waktu dekat lelang proyek untuk tol Bawen- Jogja dan Tol Solo – Jogja. September nanti. Yang lelang kan pusat artinya tidak ada persoalan,” katanya, belum lama ini.

Sementara itu untuk ruas tol Jogja- Cilacap yang melewati Kulonprogo meskipun sudah ada kesepakatan namun belum tertuang lebih detail. “Kesepakatan [tol via Kulonprogo] ada tapi saya belum liat detailnya  barangnya belum saya lihat,” katanya.

Lebih lanjut dia menjelaskan, hingga kini, masih belum ada permintaan surat izin penetapan lokasi (IPL). Adapun untuk sosialisasi kepada masyarakat dilakukan oleh pemrakarsa.

“Gubernur hanya mengeluarkan IPL. Untuk sosialisasi dari pemrakarsa dan BPN. Yang jelas Pemda siap, setuju, desain dibuat, setelah itu sosialisasi, proses IPL jalan, wangun,” ujarnya.

Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Danang Parikesit membenarkan rencana lelang tol di DIY. Sebelum lelang dilakukan, dalam waktu dekat, Kementerian PU akan mengirimkan surat kepada Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X untuk persetujuan penetapan lokasi (Penlok) jalur tol di DIY.

Baca juga: Jalan Tol Ngawi-Kertosono Bakal Diperpanjang Hingga Kediri

“Dalam satu dua hari ini pak Dirjen (Dirjen Bina Marga Kemen PUPR Sugiyartanto) akan mengirimkan surat usulan penetapan lokasi ke Gubernur,” kata Danang seperti dikutip dari Harianjogja.com.

Gatot menjelaskan, posisi Pemda dalam hal ini adalah menyetujui untuk rencana ini. Kemudian, desain untukjalan tol ini bisa segera dibuat. Setelahnya, akan ada proses sosialisasi dari Pemda. Untuk proses sosialisasi ini memang menunggu tim dari pemrakarsa proyek.

“Sosialisasi, nunggu tim artinya teman-teman pemrakarsa merapat bentuk tim,” jelasnya.

Setelah adanya sosialisasi ini, kemudian menjadi acuan untuk Pemda dalam mengeluarkan IPL dan Penlok. IPL atau Penlok yang dikeluarkan ini, ujarnya, tergantung dari sosialisasi yang dilaksanakan. “Jika masih ada penolakan belum kami keluarkan,” jelasnya.

Sementara itu untuk ruas Jogja-Cilacap dia juga menegaskan jika jalur tol di kawasan Kulonprogo tidak memotong kawasan aerotropolis. Beberapa pertimbangan dalam pembahasan jalan tol Jogja –Cilacap ini diantaranya adalah terkait dengan potensi pemisahan kawasan aerotropolis.

Hal ini tentunya bertentangan dengan konsep pengembangan yang tengah digalakkan saat ini.

“Jadi bahasa pembelahan ini artinya ada pemisahan pusat aerotropolis. Artinya jelas, lagi dibangun dan baru mau dieksplor tetapi malah terdampak jalan tol, ” paparnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id