fbpx Press "Enter" to skip to content

174 Petinju Jateng Bertarung di Terminal Tirtonadi, Ini Jadwalnya

Selasa, 16 Juli 2019
Mari berbagi

JoSS, SOLO – Lantai Atas Terminal Tipe A Tirtonadi Surakarta disulap menjadi ring tinju untuk perhelatan kejuaraan terbuka tinju amatir se-Provinsi Jawa Tengah ‘Tirtonadi Fight’ 2019 digelar mulai Senin (15/7) malam hingga Sabtu (20/7). Sekitar 174 petinju bakal berlaga di terminal kebanggaan warga kota Solo ini.

Panitia Pelaksana  ‘Tirtonadi Fight’ Jonathan Prasetyo Nugroho mengatakan ada empat kelas putra-putri yang dibertandingkan. Mulai dari kelas pra junior usia 13-14 tahun dengan berat badan 40-60 kilogram putra dan 38-51 putri. Kemudian kelas junior untuk usia 15-16 tahun dengan berat badan  42-66 kg putra dan 40-54 putri.

Selain itu, lanjutnya kategori youth usia 17-18 tahun dengan berat 46-75 kg putra dan 45-60 kg putri. Terakhir kelas elite usia 19-35 kg dengan berat 46-91 kg putra dan 48-64 kg putri.

“Persiapan pesertanya dilakukan mulai Senin pagi, yakni periksaan kesehatan, penimbangan berat badan untuk menyesuaikan kelasnya,”  ujar pria yang akrab dipanggil Gembong ini, seperti dikutip dari solotrust.com, Senin (15/7).

Baca juga: Senja di Taman Bendung Tirtonadi Solo Serasa di Eropa

Selanjutnya, kata Gembong, usai tes kesehatan dilaksanakan drawing peserta untuk kemudian ditentukan pada bagan pertarungan. “Setelah pemeriksaan kesehatan, dilakukan drawing semua petinju,” ujarnya.

Kota Solo ada 3-4 sasana yang ikut, salah satunya tim tuan rumah Sasana Sparta yang menerjunkan 6 atlet andalannya, setelah 2 atlet lainnya terpaksa tidak diturunkan karena faktor kesehatan. Sasana Sparta menargetkan juara pertama dalam gelaran tinju amatir ini.

Sementara itu, Koordinator Terminal Tipe A Tirtonadi Joko Sutriyanto menambahkan, seluruh persiapan sarana prasara dan teknis mengenai Tirtonadi Fight sudah finish 100 persen.

“Mulai dari ring tinju sudah kita dirikan, kursi tamu kehormatan dan pengunjung. Kami berharap perhelatan ini bisa sukses dan menghasilkan bibit-bibit petinju profesional sekaligus menyosialisasikan fungsi dan pelayanan Terminal Tirtonadi,” ungkap Joko. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id