fbpx Press "Enter" to skip to content

Kekeringan, Lima Daerah di Jateng Krisis Air Bersih

Senin, 15 Juli 2019
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Lima kabupaten di Jawa Tengah dilanda krisis air bersih akibat kekeringan yang terus meluas ke berbagai daerah. Di wilayah ini setidaknya ada 14 kabupaten/kota yang menghadapi kekeringan dan kekurangan air bersih.

Kepala Pelaksana Harian Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Jawa Tengah Sudaryanto seperti mengatakan sejumlah daerah telah mengajukan permintaan bantuan air bersih ke pemerintah provinsi guna memenuhi kebutuhan air warga yang terdampak kekeringan pada musim kemarau tahun ini.

“Kabupaten Boyolali, Temanggung, Klaten, Banyumas dan Pati meminta bantuan air bersih karena sudah tidak mampu lagi untuk memenuhi kebutuhan air bersih bagi warganya,” katanya, seperti dikutip dari Antara, belum lama ini.

Kabupaten/kota yang dana tanggap daruratnya sudah habis dan tidak mempunyai dana untuk mengatasi dampak kekeringan, kata Sudaryanto, bisa mengajukan permohonan bantuan air bersih ke pemprov melalui BPBD Jawa Tengah.

“Tahun ini kami telah menganggarkan Rp320 juta untuk pengadaan 1.000 tangki air bersih.”

Pemprov, BPBD, dan dinas terkait di Jawa Tengah sudah memetakan daerah-daerah yang berpotensi menghadapi kekeringan selama musim kemarau tahun ini.

Berdasarkan hasil inventarisasi dan identifikasi yang dilakukan pemprov, 1.319 desa di 287 kecamatan di 31 kabupaten/kota di Jawa Tengah rawan mengalami kekeringan.

Sebanyak 545.851 keluarga yang terdiri atas 2.056.287 jiwa di wilayah tersebut sudah menghadapi dampak kekeringan.

Musim kemarau di Jawa Tengah diprakirakan mencapai puncaknya pada Agustus hingga November 2019.

Baca juga: 360 Desa di Jateng Terancam Kekeringan, Terbanyak di Purbalingga

Di Banyumas, Kekeringan di Banyumas meluas jadi 16 desa. Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah menginformasikan bahwa kekeringan di wilayah tersebut makin meluas dari sebelumnya 14 desa menjadi 16 desa.

“Menurut data terakhir sudah ada 16 desa dari 11 kecamatan yang terdampak kekeringan dan mengalami krisis air bersih,” kata Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Banyumas, Ariono.

Dia juga menambahkan, ada sekitar 5.074 keluarga yang terdampak kekeringan dari 16 desa tersebut.

“Ada sekitar 5.074 keluarga atau 17.692 jiwa yang terdampak kekeringan dan krisis sir bersih,” katanya.

Dia mengatakan, desa yang mulai mengalami kekeringan tersebut adalah Desa Karanganyar, Kecamatan Patikraja, Desa Nusadadi dan Karanggendang Kecamatan Sumpiuh, Desa Kediri dan Tamansari Kecamatan Karanglewas.

Selain itu, Desa Banjarparakan dan Tipar Kecamatan Rawalo, Desa Srowot, Kecamatan Kalibagor, Desa Pekuncen, Kecamatan Jatilawang, Desa Karangtalun Kidul dan Desa Kalitapen, Kecamatan Purwojati.

Kemudian, Desa Jatisaba dan Desa Panusupan, Kecamatan Cilongok, dan Desa Buniayu Kecamatan Tambak, Desa Sawangan, Kecamatan Kebasen, dan Desa Gancang, Kecamatan Gumelar.

Dia mengatakan, pihaknya terus melakukan distribusi air bersih secara berkala guna membantu masyarakat yang membutuhkan. “Kami sudah mendistribusikan sebanyak 108 tanki air ke desa-desa tersebut guna membantu masyarakat yang membutuhkan air bersih,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id