COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

111.455

113.134

1%

Kasus Baru

1.519

1.679

11%

Update: 3 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Petani Di Klaten Jengkel, Aksi Pencurian Padi Marak

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, KLATEN – Aksi pencurian padi di Desa Bowan, Kecamatan Delanggu, Klaten marak terjadi dalam beberapa pekan terakhir. Petani jengkel karena tak hanya mencuri padi, namun para pencuri iru meninggalkan jerami.

Kamoyo, petani yang jadi korban pencurian padi, tak habis pikir dengan perilaku pencuri yang membabat sebagian padi hasil tanamnya. Rasa jengkel warga Dukuh Kernen, Desa Bowan, Kecamatan Delanggu, Klaten itu kian menjadi ketika ia mengingat pencuri yang meninggalkan sisa hasil panen padi yang dicuri berupa jerami di tepi tanaman.

“Yang membuat saya jengkel itu jeraminya diletakkan di tepi tanaman. Padi yang masih melekat pada jerami tidak diambil. Yang diambil itu padi yang kualitasnya bagus, sudah rontok,” kata Kamoyo, seperti yang dikutip dari solopos.com, Selasa (28/5).

Meski jengkel, dia mengumpulkan jerami yang ditinggalkan pencuri. Setelah semua terkumpul, ia membakar jerami-jerami tersebut dengan harapan bisa membuatnya lega. “Selama saya menjadi petani baru kali ini ada kejadian seperti ini,” ujarnya.

Baca jugaRawan Pencurian Warga Temanggung Masih Enggan Tanam Vanili di Ladang

Dia merupakan satu di antara tiga petani Desa Bowan yang menjadi korban pencurian padi. Modus pencuri yakni memanen padi di sawah. Diduga pelaku memanen padi lantas dirontokkan di lokasi yang sama.

Proses perontokan padi diperkirakan dilakukan dengan cara diinjak-injak. Padi yang rontok dipilih dan dimasukkan pencuri ke wadah. Sementara jerami dari tanaman padi yang dipotong ditinggalkan di tepi sawah.

Para pencuri pergi dengan membawa gabah yang sudah bersih. Tak ada yang mengetahui siapa sosok pelaku. Aksi itu dilakukan pencuri saat malam atau saat mayoritas petani serta warga tak beraktivitas di sawah dan kondisi hari gelap. Sehingga mereka leluasa melancarkan aksi.

Kali pertama Kamoyo mengetahui padi yang ia tanam menjadi sasaran pencuri ketika ia dilapori petani lainnya bernama Sri yang menggarap lahan di samping lahan garapannya. Pagi-pagi Sri mendatangi rumah Kamoyo menyampaikan kabar buruk.

Kamoyo lantas mengecek sawahnya dan mendapati sebagian padi yang ia tanam sudah terpotong dengan jerami bertebaran di tepi sawah. Pada hari berikutnya, ia mendapati padi di sisi lain sawah garapannya terpotong.

Padi yang dicuri tak terlampau banyak. Jika ditotal padi yang dicuri diperkirakan hanya 30 kg. Sementara hasil panen dari 1 patok (1.800 meter persegi) sawah bisa mencapai 7 kuintal. (nug/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*