Press "Enter" to skip to content

Rawan Pencurian Warga Temanggung Masih Enggan Tanam Vanili di Ladang

Mari berbagi

JoSS, TEMANGGUNG – Warga Temanggung Jawa Tengah masih enggan untuk menanam vanili meskipun komoditas tersebut kini tengah menjadi primadona produk ekspor. Hal itu di sebabkan masih maraknya pencurian tanaman produk ekspor tersebut di kalangan masyarakat.

Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kabupaten Temanggung, Masrik Amin Zuhdi mengatakan ada beberapa daerah di Temanggung sudah mulai menanam vanili tetapi belum berani menanam di lahan karena rawan pencurian.

Ia menyampaikan hal tersebut usai Rapat Koordinasi Dewan Ketahanan Pangan Kabupaten Temanggung di Pendopo Pengayoman.

“Karena rawan pencurian, sehingga masih banyak ditanam di pekarangan rumah,” katanya, seperti dikuti dari Antara.

Dia menambahkan Pemerintah Kabupaten Temanggung, mendorong petani setempat untuk mengembangkan tanaman vanili karena komoditas ini memiliki prospek sangat bagus.

Untuk itu, lanjutnya, kendala ini perlu dicarikan jalan keluar, misalnya satu desa menanam vanili semua barang kali tidak ada yang mencuri.

Ia mencontohkan kasus di Boyolali ketika masih baru ada satu, dua, tiga kolam lele banyak pencurian tetapi setelah warga satu desa memiliki kolam lele semua sehingga aman.

“Mudah-mudahan vanili juga seperti itu, dibuatkan klaster-klaster sehingga bisa terlindungi. Hal ini tentunya bisa dicarikan solusi dan dikoordinasikan dengan antar petani,” katanya.

Baca juga: RUU Ekonomi Kreatif Harapan Baru Para Pebisnis

Menurut dia, saat ini telah terbentuk Asosiasi Petani Vanili Indonesia (Apevi) Kabupaten Temanggung atas permintaan petani sendiri.

Ketua Gapoktan Desa Kramat, Kecamatan Kranggan, Marjoko, mengatakan dalam dua tahun terakhir pihaknya sudah merintis budidaya tanaman vanili. Ia mengatakan pencurian vanili biasanya dilakukan dengan mengambil batangnya sekalian, karena batang bisa dijual untuk bibit.

Lebih lanjut dia merinci, bibit vanili dengan panjang batang di bawah 80 centimeter Rp10.000 per batang dan di atas 80 centimeter Rp15.000 per batang. Harga vanili basah berkisar Rp300.000 hingga Rp600.000 per kilogram, sedangkan vanili kering Rp3,5 juta hingga Rp600 juta per kilogram.

Vanili tumbuh dan berkembang baik di Indonesia bahkan tanaman vanili dari Indonesia ini sudah dikenal oleh dunia.

Selain di Temanggung, ada beberapa daerah penghasil vanili lainnya di Jawa Tengah yaitu di Kabupaten Pati, Ambarawa dan Wonosobo. Di Indonesia daerah penghasil vanili di antaranya yaitu, Jogja, Sementara itu di Provinsi Jawa Timur, penghasil tanaman vanili ada di daerah Banyuwangi.

Ada pula di Provinsi Lampung khususnya di Kabupaten Lampung Barat yang Ibukotanya berada di Kota Liwa. Daerah Sumedang, Provinsi Jawa Barat, Provinsi Sumatera Utara, Provinsi NTT (Nusa Tenggara Timur) khususnya tanaman vanili dapat ditemukan di NTT di wilayah seperti flores.

Pulau Sulawesi, meliputi Provinsi Sulawesi Selatan, Utara, dan Provinsi Sulawesi Tengah. Provinsi Papua di Pulau Papua juga dikenal sebagai daerah penghasil tanaman vanili yang berkualitas. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id