fbpx Press "Enter" to skip to content

Lebaran, Sejumlah Ruas Jalan di Jogja Jadi Satu Arah

Rabu, 15 Mei 2019
Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Pemkot Jogja berencana memberlakukan sistem satu jalur untuk mengantisipasi padatnya lalu-lintas akibat pertemuan kendaraan yang mau masuk dan keluar Kota Jogja di satu titik.

Masing-masing akan memiliki jalurnya sendiri, sehingga kemacetan dapat diminimalisir. Hal itu dikatakan Wakil Wali Kota, Heroe Poerwadi, kepada wartawan, Selasa (14/5).

Sebelumnya ia telah berkoordinasi dengan Dishub Jogja, untuk menguji coba sistem satu jalur pada momen Lebaran besok. Hasil dari uji coba ini nantinya akan diterapkan menjadi kebijakan regular apabila berhasil dan tidak menemui masalah signifikan.

Hal ini dilatarbelakangi beberapa hal, selain banyaknya papasan kendaraan yang masuk dan keluar juga banyaknya kendaraan terutama mobil yang masuk di Kota Jogja, sementara Pemkot tidak mampu menyediakan kantong parkir yang memadahi di wilayah padat seperti Malioboro dan sekitarnya.

Baca jugaAntisipasi Kemacetan, Lima Titik Pos Pengamanan Lalin Mudik Disiapkan

Sampai saat ini pihaknya masih berkoordinasi dengan Pemerintah Daerah (Pemda) DIY, karena kebijakan ini akan melibatkan area di luar Kota Jogja, seperti Ringroad, Jalan Magelang Jalan Solo dan sebagainya.

“Belum bisa kami tentukan juga titiknya dimana saja, masih kami kaji dengan tim dari provinsi,” katanya seperti dikutip Harianjogja.com.

Plt Dishub Jogja, Wirawan Hario Yudho, membenarkan akan diberlakukannya rekayasa dan manajemen lalu-lintas selama lebaran nanti. Selain itu, sejumlah persiapan juga akan dilaksanakan seperti pemasangan rambu-rambu dan ram cek pada bus.

Ram cek akan dilakukan pada semua bus yang beroperasi di Kota Jogja. Di situ, akan diperiksa seluruh kelayakan bus, mulai dari kondisi bus, sopir, kelengkapan surat-surat dan lainnya. Ia mengatakan agenda ini kemungkinan baru akan dilaksanakan minggu depan.

Sementara untuk pelaksanaan rekayasa dan manajemen lalu-lintas lebaran, akan mulai diterapkan pada H-7 hingga H+7. Ia memperkirakan puncak arus mudik akan terjadi pada Jumat (31/5).

Saat ini pihaknya masih terus berkoordinasi dengan Dishub DIY.

“kami sudah punya tawaran, tapi masih kami koordinasikan dengan provinsi, belum bisa diputuskan.” (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id