fbpx Press "Enter" to skip to content

Antisipasi Kemacetan, Lima Titik Pos Pengamanan Lalin Mudik Disiapkan

Rabu, 15 Mei 2019
Mari berbagi

JoSS, BOYOLALI – Lima titik pos pengamanan dan pemantau akan didirikan oleh Dinas Perhubungan Kabupaten Boyolali. Pos tersebut nantinya berfungsi untuk mengantisipasi keruwetan arus lalu lintas pemudik, termasuk keruwetan lalu lintas di akses pintu masuk dan keluar Gerbang Tol Mojosongo Boyolali.

Lima titik pos pengamanan mudik Lebaran di Boyolali yang bakal didirikan, antara lain di depan Pasar Ampel, terminal Sunggingan, Pertigaan Bangak Banyudono, dan depan Pasar Boyolali Kota.

“Kami bakal mendirikan lima titik yang terdiri empat pos pengaman dan satu pos pemantau untuk mengantisipasi kepadatan arus lalu lintas, termasuk akses pintu masuk dan keluar Gerbang Tol Mojosongo Boyolali dianggap rawan kemacetan,” kata Kepala Dishub Boyolali, Untung Rahardjo, seperti yang dilansir dari Antara, Rabu (15/5).

Menurut Untung Rahardjo, akses masuk dan keluar Gerbang Tol Mojosongo Boyolali belum selesai pembangunannya. Sehingga jalurnya masih menyempit yang dapat menimbulkan kemacetan.

Sementara Pos Pengamanan Pasar Ampel didirikan untuk mengantisipasi terjadinya pasar tumpah saat arus mudik Lebaran, sehingga rawan kemacetan.

Baca jugaPolda Jateng Waspadai Tiga Titik Rawan Kemacetan Akibat Penerapan One Way Saat Mudik

Bahkan, di jalur itu, juga akan dipasang pembatas median jalan atau water barier sepanjang depan Pasar Ampel. Sehingga warga tidak sembarangan menyeberang jalan yang dapat menimbulkan kemacetan.

“Kami juga akan memasang water barier di depan Pasar Boyolali Kota mulai Bundaran Tugu Jam sampai rambu trafic light perempatan Saiko. Ada sebanyak 70 water barier yang dipasang untuk menyekat jalan agar kendaraan tidak saling mendahului. Juga supaya jalur tersebut tak dipotong oleh penyebrang mau pun pengendara yang mau belok atau putar arah.”

Selain itu, Dishub juga akan mendirikan pos pemantau di kawasan pertigaan Wika jalur utama Solo-Semarang di Boyolali. Karena di jalur ini, bakal terjadi pertemuan arus kendaraan dari pintu keluar tol dan jalur alteri lingkar utara.

“Kami juga siap memasang papan petunjuk jalan dan rambu lalu lintas imbauan untuk menyambut pemudik agar tidak tersesat saat melintas jalur alternatif di Boyolali,” terangnya.

Pemasangan petunjuk jalan di sejumlah titik tersebut, kata dia, supaya para pemudik yang melintas di wilayah Boyolali dapat menggunakan jalur sesuai dengan tujuannya. Termasuk informasi jalur alternatif menuju kota lainnya. (nug/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id