fbpx Press "Enter" to skip to content

Dishub Solo Pandu Pemudik dengan SMS Blast

Senin, 20 Mei 2019
Mari berbagi

JoSS, SOLO – Mengatur tujuh juta kendaraan pemudik yang bakal masuk Kota Bengawan bukan perkara gampang. Dinas Perhubungan (Dishub) Surakarta menyiapkan SMS blast yang bisa langsung terkirim ke banyak nomor hanphone (HP).

SMS blast dikirim ke pemudik yang telah masuk di perbatasan Kota Bengawan. Berisi informasi mengenai kondisi arus lalu lintas di Kota Solo dan jalur alternatif untuk menghindari macet.

Kepala Bidang (Kabid) Lalu Lintas Dishub Surakarta Ari Wibowo menuturkan, inovasi tersebut menggandeng salah satu provider telekomunikasi. ”Dishub telah menggunakan 50.000 SMS blas sebagai sarana informasi ke masyarakat. Masih ada 22.000 SMS yang isi materinya sedang kami siapkan. Seperti ucapan selamat datang di Kota Solo,” urainya, Sabtu (18/5) seperti dikutip Radarsolo.Jawapos.com.

Isi SMS blast juga dilengkapi link ke website dishub yang menyajikan informasi lalu lintas lebih lengkap. Cara ini dinilai lebih efektif untuk mengarahkan pemudik mengikuti rambu pendahulu petunjuk jurusan (RPPJ).

Baca juga: Dishub Prediksi 7 Juta Kendaraan Masuk Kota Solo Saat Lebaran

Kepala Dishub Surakarta Hari Prihatno menjelaskan, pengiriman SMS blast dimulai pada H-8 Lebaran. Serupa dilakukan saat arus balik. Sistem tersebut didukung akun media sosial dishub yang aktif memberikan informasi lalu lintas.

“Aplikasi streaming info lalu lintas juga dioptimalkan sebagai antisipasi kepadatan lalu lintas,” katanya.

Selain inovasi tersebut, RPPJ portabel kembali difungsikan. Tujuannya, mengimbau pemudik yang sekadar melintas di Kota Solo tidak melewati ruas dalam kota.

Kasi Manjemen Rekayasa Lalu Lintas Dishub Surakarta Mudo Priyatno menambahkan, sebanyak 128 RPPJ bakal dipasang dua pekan sebelum Idul Fitri. “Rambu itu akan mengarahkan pemudik tidak melewati kawasan padat, seperti koridor Jenderal Sudirman, simpang Gladak, dan titik lainnya,” tutur dia.

Di lain sisi, pelaksana proyek penataan Jalan Jenderal Sudirman (Jensud) tahap 2 akan menggunakan sistem lembur. Itu guna menyiasati potensi kemacetan saat mudik. (Wiek)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id