fbpx Press "Enter" to skip to content

Dishub Prediksi 7 Juta Kendaraan Masuk Kota Solo Saat Lebaran

Minggu, 19 Mei 2019
Mari berbagi

JoSS, SOLO – Kepala Bidang Lalu Lintas Dishub Kota Surakarta Ari Wibowo memperkirakan tujuh juta kendaraan diprediksi bakal masuk Kota Bengawan pada mudik Lebaran ini. Angka 7 juta muncul setelah pihaknya mengkaji lalu lintas dari berbagai aspek dan perubahan pola perputaran kendaraan di Kota Solo selama beberapa waktu terakhir.

“Angka-angka tersebut hanya bersifat asumsi. Dan masih mungkin bertambah atau berkurang. Karena akan terpecah dengan Tol Trans Jawa dari Surabaya-Jakarta,” ujarnya seperti dikutip Radarsolo.Jawapos.com.

Ari mengatakan, dari data yang dimiliki Dishub, kendaraan yang masuk ke Solo sebanyak 1,5 juta sampai 2 juta per hari. Jumlah tersebut bisa bertambah dua hingga tiga kali lipat saat akhir pekan atau libur panjang hari besar. Terlebih pada Lebaran nanti kepadatan lalu lintas dipastikan naik signifikan, mengingat berbarengan dengan libur panjang sekolah.

“Kami akan memasangi water barrier di sepanjang jalan menuju Gerbang Tol (GT) Klodran dan Colomadu, Karanganyar. Kendaraan dari arah utara (Jalan Sutandiyo) tidak boleh melintas ke selatan (Jalan Pakel), begitu juga sebaliknya,” terang Ari Wibowo.

Baca juga: Penukaran Uang Baru di Pegadaian Purwotomo Solo Naik Tajam

Kepadatan arus lalu lintas yang diprediksi meningkat itu harus segera diantisipasi. Mengingat hal itu akan berdampak langsung pada sejumlah lokasi rawan macet di Kota Solo, seperti kawasan Kleco, Purwosari, Palang Joglo, Tugu Wisnu, Girimulyo, Tirtonadi, dan Jenderal Sudirman.

“Kami sudah petakan sedikitnya ada tujuh lokasi rawan macet saat Lebaran,” beber dia. Sebagian besar lokasi rawan macet tersebut berada di perbatasan Kota Solo dengan daerah lain. Kawasan perbatasan cenderung padat karena dijadikan tempat masuk atau keluar kendaraan sehingga terjadi krodit. “Daerah perbatasan itu di antaranya di Kleco (Sukoharjo-Solo). Kemudian kawasan Terminal Tirtonadi (Sragen-Karanganyar-Solo). Kalau di Purwosari kemacetan lebih disebabkan karena buka tutup jalan saat ada kereta api lewat,” tambah Kepala Dinas Perhubungan Kota Surakarta Hari Priyatno. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id