fbpx Press "Enter" to skip to content

Mbah Moen: Saya Kecewa, Tetapi Itu Takdir Allah

Minggu, 17 Maret 2019
Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Ketua Dewan Syariah PPP, Maimun Zubair alias Mbah Moen mengatakan, bahwa Allah menguji dan menciptakan, mengatur umatnya tanpa pandang itu muslim atau non muslim.

“Mengapa dulu Pak Suryadharma Ali, lalu terjadi lagi. Saya kecewa, tetapi itu takdir Allah,” kata Mbah Moen, seperti yang dilansir di cnnindonesia.com.

Demikian tanggapan Mbah Moen terhadap peristiwa tertangkap tangan Ketua Umum PPP, Romahurmuziy alias Romi oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), baru-baru ini.

Seperti diketahui, kasus korupsi yang pernah menimpa Suryadharma Ali saat menjabat sebagai menteri agama, adalah kasus korupsi dalam penyelenggaraan ibadah haji dan penyalahgunaan dana operasional menteri (DOM).

Hingga akhirnya Suryadharma Ali dihukum enam tahun penjara dan denda Rp 300 juta subsidair tiga bulan kurungan dan uang pengganti Rp 1,821 miliar.

Sedangkan KPK menetapkan Romi sebagai tersangka kasus korupsi pengisian jabatan di Kementrian Agama, Sabtu (16/3).

Romi diduga menerima suap dari tersangka lain, yaitu Kepala Kantor Wilayah Kemenag Jawa Timur, Haris Hasanuddin, dan Kepala Kantor Kemenag Kabupaten Gresik, Muhammad Muafaq Wirahadi.

Baca jugaKPK Segel Ruangan Kemenag Hingga Kamar Tidur Romi

Sebagai penerima, Romi dikenai Pasal 12 a atau 12 b atau Pasal 11 UU Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana diubah dengan UU Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.

Mbah Moen sendiri menyerahkan segala proses hukum yang melibatkan Romi ke KPK. Bahkan menghormati proses hukum yang diberikan KPK.

“Walau bagaimanapun saya ingin ada kemaslahatan dan proses hukum adalah hukum. Dan hukum untuk suatu kewajiban bagi siapapun sebagai bangsa Indonesia,” ujarnya.

Selanjutnya Mbah Moen menyarankan Ketua Majelis Pertimbangan PPP, Suharso Monoarfa, diangkat sebagai Plt Ketua Umum PPP.

“Saya setuju kalau Pak Suharso jadi Plt,” kata Mbah Moen.

Mbah Moen mengatakan, semula para Wakil Ketua Umum PPP yang dicalonkan untuk menggantikan Romy, sapaan untuk Romahurmuziy.

Namun, karena mereka tak sanggup dan ada beberapa yang tidak menghadiri rapat, akhirnya diusulkan nama anggota PPP, Suharso Monoarfa.

Alasan Mbah Moen merekomendasikan nama Suharso karena memiliki jabatan tinggi sebagai penasihat Presiden Joko Widodo atau Jokowi.

Tepatnya, Suharso kini menjabat sebagai anggota Dewan Pertimbangan Presiden. Mbah Moen berharap Suharso bisa membuat pemilu tetap berjalan tenang.

Anggota Dewan Pertimbangan Presiden, Suharso Monoarfa, ditunjuk sebagai pelaksana tugas Ketua Umum Partai Persatuan Pembangunan (PPP) menggantikan Romahurmuziy alias Romy.

Wakil Ketua Umum PPP Amir Uskara mengatakan penunjukan itu dilakukan setelah pengurus DPP PPP mengadakan rapat yang digelar pasca-penetapan Romy sebagai tersangka dalam kasus suap jual beli jabatan di Kementerian Agama oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

“Kita juga menyepakati, pengurus harian bersama majelis yang hadir, untuk mengangkat Bapak Suharso Monoarfa sebagai Plt Ketua Umum yang akan dikukuhkan dalam mukernas yang akan dilaksanakan pada saatnya nanti,” katanya, di Kantor DPP PPP, Jakarta, Sabtu (16/3). (Nug/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id