fbpx Press "Enter" to skip to content

Di Tahun Babi, Hong Kong Kewalahan Tangani Babi Hutan

Jumat, 8 Februari 2019
Mari berbagi

JoSS, HONG KONG — Populasi babi hutan di Hongkong terus meningkat hingga pemerintah setempat kewalahan menanganinya. Kawanan babi hutan itu bahkan sering dijumpai di jalan-jalan, di taman-taman dan kawasan perumahan bahkan di pusat-pusat perbelanjaan.

Departemen Pertanian, Perikanan, dan Konservasi mengatakan pihaknya tidak tahu secara pasti populasi babi hutan yang ada di wilayahnya. Namun lembaga pemerintah tersebut mengakui semakin banyak keluhan yang mereka terima dari masyarakat tentang hewan tersebut di tahun-tahun belakangan.

Kondisi ini mendorong diadakannya kajian terhadap kebijakan mulai tahun lalu, termasuk di antaranya dihentikannya perburuan oleh relawan terhadap babi hutan.  Kawanan babi hutan itu dianggap sebagai ancaman terhadap hak milik masyarakat atau keselamatan umum.

Sebaliknya, pemerintah memperpanjang kebijakan untuk melakukan sterilisasi terhadap hewan-hewan tersebut dan memberi umpan yang mengandung zat kontrasepsi, selain juga menganjurkan masyarakat agar tidak memberi makan hewan-hewan tersebut.

Badan pemerintah itu juga menangkap dan berupaya untuk memindahkan babi-babi hutan tersebut ke kawasan yang jauh dari pemukiman sebagai tindakan alternatif dari pemusnahan hewan tersebut.

Namun, sebuah organisasi lokal, “Wild Boar 70,” berusaha melobi agar upaya memusnahkan babi-babi hutan tersebut diperpanjang. Juru bicara Wild Boar 70,  Wesley Ho negara-negara lain dengan populasi babi hutan yang tinggi memiliki kebijakan untuk mengendalikan populasi babi hutan.

“Pengendalian itu dilakukan dengan  perburuan dalam jumlah besar setiap tahunnya,” kata Wesley Ho, seperti dikutip dari VOA Indonesia.

Baca jugaMarak Pembakaran Ranmor Ganjar Instruksikan Bupati/Walikota Siaga

Dia menambahkan negara-negara seperti Perancis dan AS yang harus menanggung kerusakan skala besar di bidang pertanian yang ditimbulkan oleh babi-babi hutan, beralih kepada perburuan babi hutan sebagai solusinya.

“Denmark bulan ini mulai mendirikan pagar sepanjang 70 kilometer di perbatasannya dengan Jerman untuk mencegah masuknya babi-babi hutan demi mencegah penyebaran demam babi Afrika, yang dapat menghancurkan industri daging babi yang penting di negara itu,” jelasnya.

Karena sektor pertanian hanya sedikit berperan dalam mendukung ekonomi setempat, kekhawatiran semacam itu tidak terlalu menjadi persoalan di Hong Kong.

Namun, Roni Wong, dari Kelompok Pemerhati Babi Hutan Hong Kong, mengatakan akibat berkembangnya pembangunan yang merambah kawasan-kawasan hijau di Hong Kong menyebabkan peningkatan konfrontasi antara manusia dan hewan-hewan itu.

“Habitat mereka berangsur-angsur berubah menjadi kawasan perkotaan,” ujar Wong. “Jadi peluang mereka untuk mencari makan dan habitatnya tengah mengalami kehancuran,” tuturnya.

Saat ini, para pengguna media sosial di Hongkong sudah sangat terbiasa menyaksikan video-video tentang babi hutan yang diambil oleh para pengemudi dan para pejalan kaki.

Kadang-kadang dalam video itu tampak segerombolan babi hutan terburu-buru menyebrangi jalan di depan kendaraan dengan cara yang tampak membahayakan bagi hewan itu maupun bagi para pengemudi. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id