fbpx Press "Enter" to skip to content

Ponpes di Bantul Ucapkan Selamat Natal 2018

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Beny Susanto, pengasuh Pondok Pesantren (Ponpes) Sunan Kalijaga, Gesikan, Kabupaten Bantul, Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) mengucapkan selamat Hari Natal 2018 kepada umat Nasrani.

“Kami berdoa, semoga perayaan Natal berlangsung dengan aman, lancar dan penuh makna serta berkah tidak hanya bagi yang merayakan tetapi seluruh warga bangsa dan negara Indonesia,” katanya kepada Starjogja.com, Senin (24/12).

Ucapan selamat Hari Natal 2018 ini teruntuk umat Kristen dan Katolik di DIY, secara umum Indonesia. Bagi Benny mengucapkan hal itu sangat penting mengingat betapa pentingnya nilai-nilai persaudaraan atas nama kemanusiaan, dan kebangsaan. Sehingga perbedaan agama, keimanan tidak menjadi halangan dalam membangun eksistensi, toleransi dan kohesifitas sosial.

“Terlebih momentum Natal 2018 bersamaan hajatan demokrasi Pemilu 2019, memasuki masa kampanye terbatas terasa suhu politik yang memanas, khotbah untuk menebar damai, dan kasih sayang kepada sesama terasa sangat menyejukkan. Negara Kesatuan Republik Indonesia yang penuh keragaman suku, ras, agama, bahasa, dan golongan adalah kehendak dan rahmat Tuhan Yang Maha Esa,” bebernya.

Karena itu, lanjut dia, selamat Hari Natal 2018 sebagai ungkapan syukur atas nikmat maka seluruh umat beragama memberikan kontribusi yang konstruktif untuk merawat persaudaraan dan persatuan. Bahkan hoaks, fitnah, intoleransi dan ujaran kebencian dihentikan bersama-sama.

Baca juga: Kinerja Industri Tekstil di Jateng Tunjukkan Tren Positif

“Tidak ada keuntungan yang didapat atas hal tersebut selain laknat Tuhan, berupa pertengkaran dan permusuhan sesama dan warga bangsa yang dicintai setan. Semoga Allah SWT senantiasa melimpahkan rahmat dan berkah-Nya bagi seluruh bangsa dan negara Indonesia sehingga Natal 2018 dan Pemilu 2019 berjalan dengan aman dan damai,” katanya.

Sementara itu pihak gereja sangat mengapresiasi keterlibatan umat lain di pengamanan Natal. Apresiasi ini disampaikan oleh Kevikepan DIY yang membawahi Gereja Katolik di DIY.

Romo Adrianus Maradiyo Pr, Vikaris Episkopal Yogyakarta mengucakan terimakasih atas keterlibatan tersebut. ”Terimakasih untuk para saudara yang mau cawe -cawe mengamankan Natal. Ini adalah upaya dukungan untuk toleransi bagi umat beragama di Indonesia,” jelasnya.

Romo Maradiyo juga mempercayakan pengamanan gereja kepada aparat keamanan. Ia yakin aparat pasti akan total untuk mewujudkan keamanan dan kenyamanan, tak hanya di momen Natal saja. Menurutnya, Natal bukanlah satu momentum yang harus diperingati dengan hura hura namun bagian dari perenungan. (Wiek/Joy)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id