COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

125.396

127.083

2%

Kasus Baru

1.893

1.687

-11%

Update: 10 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Pelamar CPNS dan Para Caleg Datangi Makam Mbang Lampir, Ada Apa?

Ada
Petilasan Mbang Lampir yang berlokasi di Dusun Blimbing, Desa Girisekar, Kecamatan Panggang, Gunungkidul | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, GUNUNGKIDUL –  Ada banyak cara untuk mengupayakan agar keinginan terkabul, termasuk menggunakan cara-cara yang bagi sebagian kalangan dibilang aneh. Setelah sebelumnya ramai diberitakan panitia penerimaan Calon Pegawai Negeri SIpil (CPNS) menemukan sejumlah jimat yang dibawa peserta, kini kisah baru muncul.

Petilasan Mbang Lampir yang berlokasi di Dusun Blimbing, Desa Girisekar, Kecamatan Panggang, Gunungkidul belakangan banyak dikunjungi masyarakat dari berbagai daerah. Jika biasanya yang berziarah sebagian besar kelompok usia tua, kini trend itu beralih ke anak-anak muda.

Oleh warga sekitar, tempat ini memang disebut-sebut kerap didatangi oleh orang-orang yang ingin berziarah dan mengemukakan keinginannya.

Petilasan yang terletak tak jauh dari jalan raya Panggang-Baron ini sering didatangi oleh para pelamar CPNS yang kini tengah mengikuti beberapa tahapan seleksi. Tak hanya CPNS calon legislatif (caleg) yang akan berkompetisi pada Pemilu 2019 pun banyak yang melakukan ziarah ke makam ini.

Menurut keyakinan warga sekitar, siapa yang datang dan memanjatkan doa di sana keinginannya akan dapat terkabul.

Baca jugaLukisan Leonardo da Vinci Batal Dipinjam Prancis

Juru kunci petilasan Mbang Lampir, Trisno Sumarto, mengatakan pada tahun-tahun politik menjelang Pemilu, memang tempat tersebut sering sekali didatangi oleh caleg yang berkompetisi pada Pemilu, intensitas kunjungannya pun tak mengenal waktu.

“Mereka datang jam berapa saja, bahkan ada yang datang jam 03.00 pagi. Saat datang memang ada syaratnya, yaitu harus membawa bunga, rokok, dan dupa,” katanya seperti dikutip dari Tribunjogja.com, Kamis (22/11).

“Caleg dan CPNS yang datang tidak hanya dari Gunungkidul, tetapi banyak dari berbagai daerah seperti Magelang, Jombang, Banyuwangi,” imbuhnya.

Bahkan, tambah Trisno, petilasan tersebut juga kerap dikunjungi para menteri pada era orde baru.

Ia mengatakan waktu untuk melakukan pertapaan satu dengan lainnya berbeda-beda, ada yang hanya satu jam bahkan terlama ada yang pernah bertapa selama 50 hari.

Diceritakannya, tempat ini mulai dipugar pada tahun 1977 oleh Sri Sultan Hamengkubuwono ke IX.

Pada saat gempa mengguncang Yogyakarta beberapa tahun silam, pertapaan ini mengalami sedikit kerusakan dan banyak bangunan yang retak.

Lalu pada 2011, bangunan yang mengalami retak mulai diperbaiki oleh Sri Sultan Hamengkubuwono X.

Jalan menuju pertapaan ini adalah dari jalan raya Panggang-Baron sekitar 1 km dan sudah beraspal, pertapaan Kembang Lampir berada di perbukitan di Padukuhan Blimbing.

Kondisinya pun terbilang sangat terawat dengan baik, serta dilengkapi tempat juru kunci dan fasiltas lainnya seperti WC/toilet.

Untuk menuju tempat pertapaan, para peziarah harus naik tangga ke atas.

Sesampainya disana, peziarah akan menemui batu yang berada di tengah-tengah petilasan dikelilingi pembatas yang terbuat dari kayu. (Wiek/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*