Press "Enter" to skip to content

Peserta Seleksi CPNS Yang Lolos Passing Grade Dapat Hak Istimewa

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Peserta  seleksi Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) 2018 yang lolos passing grade (ambang batas kelulusan) bakal mendapatkan privilege (hak istimewa) menyusul terbitnya Permenpan No 61/2018 yang memakai sistem pemeringkatan dengan nilai kumulatif minimum.

Kepala Badan Kepegawaian Nasional (BKN) Bima Haria Wibisana selaku Ketua Tim Pelaksana Panitia Seleksi Nasional (Panselnas) menegaskan para peserta yang sudah lolos passing grade memiliki privilege (hak istimewa), sehingga tidak akan mungkin dirugikan sehubungan dengan adanya aturan baru ini.

“Mereka yang sudah lolos passing grade, tidak perlu khawatir. Berpisah dengan kelompok optimalisasi [yang tidak memenuhi passing grade]. Tes untuk kedua kelompok ini akan dilakukan bersamaan. Tetapi soalnya tetap sama,” katanya seperti dikutip dari Bisnis.com, Kamis (22/11).

Dia menjelaskan Seleksi Kompetensi Bidang (SKB) dijadwalkan akan dilaksanakan pada awal Desember. Untuk yang menggunakan fasilitas Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK), dapat dilaksanakan mulai 1 atau 2 Desember. Sementara yang menggunakan fasilitas CAT BKN, bisa dilaksanakan mulai 4 Desember.

Baca jugaUniba Solo Kini Memiliki Fakultas Teknik, Sains dan Pertanian

“Diharapkan semua proses tahapan seleksi CPNS 2018 dapat dirampungkan pada tahun ini juga. Pengumuman hasil akhir kelulusan setelah nilai SKD dan SKB diintegrasikan, ditargetkan dilakukan pada Desember 2018,” ujarnya.

Berdasarkan data Panitia Seleksi Nasional (Panselnas) CPNS 2018, dari sebanyak 1.724.990 yang mengikuti SKD, tercatat hanya 128.236 yang memenuhi passing grade.

Sebelumnya, pemerintah mengeluarkan Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Permenpan) Nomor 61/2018 yang bertujuan membuka peluang kepada peserta Seleksi Kompetensi Dasar (SKD) yang tidak memenuhi ambang batas kelulusan (passing grade), untuk bisa mengikuti tahap seleksi selanjutnya yakni Seleksi Kompetensi Bidang (SKB).

Deputi Bidang Sumber Daya Manusia Aparatur (SDMA) Kementerian PANRB, Setiawan Wangsaatmaja mengatakan berdasarkan aturan tersebut, pengisian formasi yang masih kosong dilakukan dengan kombinasi antara sistem rangking untuk memilih tiga terbaik di setiap formasi yang kosong.

Selain itu, lanjutnya penerapan nilai minimum kumulatif sebesar 255 yang harus dipenuhi oleh para peserta.

Namun sistem pemeringkatan dengan nilai kumulatif minimum ini, hanya berlaku untuk mengisi formasi yang kosong. “Jadi, peserta yang telah lolos passing grade awal dipastikan tidak dirugikan,” katanya  dalam pernyataan resminya yang dimuat di laman Kementerian PANRB. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id