Press "Enter" to skip to content

Melirik Jalur Jalan Rel Semarang-Yogyakarta

Mari berbagi

Pemprov Jateng berencana membangun jalan Tol Bawen-Yogyakarta sepanjang 71,5 km sebagai lanjutan jaringan Tol Semarang-Bawen. Proyek itu masuk dalam Proyek Strategis Nasional (PSN) untuk menopang Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN) Borobudur.

Untuk mendukung KSPN Borobudur, pemerintah harusnya memprioritaskan akses dan jaringan angkutan umum ke lokasi wisata untuk meningkatkan wisatawan. Tur ke Malaysia dan Thailand lebih besar jumlahnya dari pada yang ke Indonesia. Kata kuncinya, selain informasi dan layanan, juga tidak ketinggalan akses jaringan transportasi umum.

Di Indonesia, mestinya pemerintah mendorong swasta untuk menyediakan sarana transportasi umum yang terjadwal dari Kota Semarang, Solo dan Yogyakarta, sehingga bagi perorangan yang akan ke Borobudur tidak perlu menyewa kendaraan.

Selama ini turis dari sejumlah kapal pesiar yang bersandar di Pelabuhan Tanjung Emas di Semarang sudah bisa dan terbiasa ke Borobudur pulang pergi dengan menyewa bus menggunakan jalan yang sudah ada (Tol Semarang-Bawen dan ruas jalan Bawen-Magelang).

Bahkan, bisa singgah melihat Museum KA Ambarawa yang sekarang sudah tertata dengan apik. Jika nanti melewati Tol Bawen-Yogya, bisa jadi turis tidak akan singgah lagi melihat Museum KA Ambarawa lagi, sehingga bisa kehilangan pemasukan dari turis kapal mewah.

Tidak harus semua kawasan wisata harus ada akses jalan tol, yang harus dibenahi adalah jalur lalu lintasnya karena ruas jalan Magelang-Semarang memang menjadi jalur truk pasir.

Angkutan truk pasir ini yang perlu dikelola dan dialihkan ke jalan rel, atau melebarkan jalan Yogyakarta-Magelang-Bawen, itu lebih efektif.

Dalam Rencana Strategis (Renstra) Bidang Perkeretaapian Kementerian Perhubungan 2020-2024, terdapat tiga lintas KA yang menjadi terget diaktifkan, yaitu lintas Purwokerto-Wonosobo, lintas Semarang-Rembang dan lintas Kedungjati-Secang-Magelang-Yogyakarta.

Mengaktifkan jalan rel

Badan Pengelola Jalan Tol (BPJT) telah menghitung investasi yang harus dikeluarkan dalam proyek pembangunan jalan tol Bawen – Yogyakarta sekitar Rp10,72 triliun. Jumlah tersebut dihitung dari 1,5 kali dari panjang tol dikali investasi per kilometer, yaitu sekitar Rp 100 miliar. Ruas panjang tol ini dibangun sepanjang 71,5 kilometer (km), sehingga total investasi yang harus dikeluarkan sebesar Rp10,72 triliun.

Antara Yogya-Semarang juga pernah ada layanan moda kereta. Namun di beberapa lintas menjadi jalur rel yang non aktif. Yang masih aktif adalah lintas Semarang hingga Kedungjati (35 km) untuk kerata penumpang dan logistik. Sementara lintas Tuntang-Ambarawa-Bedono (16 km) digunakan untuk jalur kereta wisata.

Lintas yang tidak aktif antara Kedungjati-Tuntang dan Bedono-Secang-Magelang hingga Yiogyakarta. Ada 14 stasiun dan 16 halte tidak aktif antara Bedono hingga Yogyakarta. Sementara antara Kedungjati-Tuntang (30 km) terdapat 3 stasiun dan 2 halte yang tidak aktif.

Jalur Kedungjati-Tuntang muali tahun 2014 sudah dilakukan revitalisasi. Namun sejak 2016 terhenti karena ada masalah kajian amdal yang belum tuntas. Namun sekarang sudah bisa diselesaikan, mulai tahun 2019 dianggarkan terbangun sepanjang 15 km dan tahun 2020 sisanya (15 km). Harapannya di akhir tahun 2020 sudah bisa terhubung Semarang-Ambarawa.

Secara teknis, jalur rel yang harus diaktifkan dan perbaiki sepanjang 83 km. biaya membangun jalan rel Rp 35 mi2,9 miliar per km, total diperlukan Rp 2,9 triliun. Hanya sepertiganya dari membangun tol (Rp 10,72 triliun). Jika di dalam Kota Magelang bisa dibuat melayang (elevated) atau dicarikan trace baru di luar kota. Pemerintah Hindia Belanda pernah merencanakan pembangun jalan rel dari Purworeko ke Muntilan. Namun hingga kini belum terwujud.

Membangun jalur kereta hanya menertibkan lintas yang ditempati warga. Sementara membangun jalan tol harus mengggurus tempat tinggal warga dan menghilang sejumlah lahan produktif.

Mengaktifkan kembali jalan rel lebih hemat, tidak menutup sumber mata air, tidak menghilangkan sejumlah jaringan irigasi, tidak mengorbankan lahan pertanian produktif. Masihkah kita mau peduli dengan krisis energi, pangan dan air yang sedang dihadapi bangsa ini. Membangun infrastruktur transportasi yang peduli lingkungan sangat diharapkan. Seminimal mungkin merusak lingkungan. (*)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id