Press "Enter" to skip to content

Hari Ini Garebeg Jogja Digelar

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Rabu (21/11) Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat akan menggelar tradisi Garebeg Mulud.

Acara yang merupakan perayaan hari lahirnya Nabi Muhammad SAW pada Garebeg Mulud tahun Jawa Be 1952 besok secara penanggalan nasional tidak bersamaan dengan peringatan Mulud Nabi Muhammad yang jatuh pada Selasa (20/11).

Satya Bilal Tepas Tanda Yekti Keraton mengatakan jika gelaran Garebeg Mulud tersebut perayaannya bukan berarti diundur. Menurutnya, pelaksanaan Garebeg Mulud pada Rabu (21/11) sudah berdasarkan Kalender Sultan Agungan. “Berdasarkan Kalender Sultan Agungan atau kalender Jawa gabungan antara Tahun Saka & Penanggalan Hijriah, jatuhnya perayaan Garebeg Mulud tahun ini selisih satu hari di Rabu Kliwon 12 Mulud Tahun Be atau Rabu (21/11),” jelasnya seperti dikutip dari Harianjogja.com.

Meskipun perayaan Garebeg Mulud digelar pada Rabu, lanjut Bilal, untuk peringatan kelahiran Nabi di Keraton tetap diperingati pada tanggal 12 Mulud atau Selasa (20/11). Perayaan tersebut merupakan rangkaian hajad dalem Garebeg Mulud Be 1952 Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat pada tahun ini.

Sebelumnya, digelar Miyos Gangsa pada Rabu (14/11) di Bangsal Pancaniti, Numplak Wajik dan Gladi Prajurit pada Minggu (18/11) di Kompleks Kemagangan dan Pratjimasana.

“Kondur Gangsa digelar Selasa (20/11) di Kagungan Dalem Masjid Gedhe, baru digelar Garebeg Mulud Rabu (21/11) di Alun-alun Utara mulai pukul 07.30 pagi,” katanya.

Baca juga: Mencicipi Jenang Pasar Lempuyangan Favorit Keluarga Kraton

Even budaya Grebeg Mulud sendiri tahun ini tidak ada yang berbeda. Kraton menyediakan gunungan untuk diperebutkan masyarakat setelah didoakan di Masjid Gedhe. Malam sebelumnya saat Kondur Gangsa, Sultan HB X akan berada di Masjid Gedhe Kauman untuk mendengarkan pembacaan riwayat Nabi Muhammad SAW.

Gerebeg sendiri merupakan salah satu upacara yang hingga saat ini rutin dilaksanakan oleh Karaton Ngayogyakarta Hadiningrat. Kata Garebeg, memiliki arti diiringi atau diantar oleh orang banyak. Hal ini merujuk pada Gunungan yang diiringi oleh para prajurit dan Abdi Dalem dalam perjalanannya dari keraton menuju Masjid Gedhe. Dalam pendapat lain dikatakan bahwa Garebeg atau yang umumnya disebut “Grebeg” berasal dari kata “gumrebeg”, mengacu kepada deru angin atau keramaian yang ditimbulkan pada saat berlangsungnya upacara tersebut.

Besar kemungkinan bahwa Upacara Garebeg berasal dari tradisi Jawa kuna yang disebut Rajawedha. Pada upacara tersebut raja akan memberikan sedekah demi terwujudnya kedamaian dan kemakmuran.

Namun acara ini Tradisi sedekah sempat terhenti ketika Islam masuk di Kerajaan Demak. Akibatnya masyarakat menjadi resah dan meninggalkan kerajaan. Melihat gejala demikian, Wali Songo yang menjadi penasihat Raja Demak kemudian mengusulkan agar acara tersebut dihidupkan kembali.

Akan tetapi, kali ini upacara yang berasal dari tradisi Hindu tersebut dimodifikasi menjadi sarana penyebaran agama Islam. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id