Press "Enter" to skip to content

Australia Larang Pejabatnya Gunakan Lion Air

Mari berbagi

JoSS, CANBERRA – Pemerintah Australia mengeluarkan larangan bagi pejabatnya terbang menggunakan maskapai Lion Air. Peringatan larangan tersebut dikeluarkan sesaat setelah insiden jatuhnya pesawat Lion Air JT 610 di perairan Karawang Jawa Barat Senin (29/10) pagi.

Peringatan larangan tersebut diumumkan melalui situs Kementerian Luar Negeri dan Perdagangan Australia yang bermarkas di Ibu Kota Australia Canberra. Larangan tersebut berlaku hingga hasil penyelidikan penyebab jatuhnya pesawat nahas tersebut diketahui.

“Menyusul insiden fatal jatuhnya pesawat Lion Air pada 29 Oktober 2018, seluruh pejabat pemerintah Australia dan kontraktor diinstruksikan untuk tidak terbang menggunakan pesawat Lion Air atau maskapai lainnya di bawah perusahaan tersebut,” demikian bunyi pernyataan sikap pemerintah Australia tersebut seperti dikutip dari CNN.

Seperti diketahui pesawat Lion Air JT 610 rute Jakarta-Pangkalpinang jatuh pada Senin (29/10) pagi.

Pesawat berisikan 189 penumpang tersebut dinyatakan jatuh di Tanjung Karawang setelah sempat hilang kontak 13 menit setelah lepas landas dari Bandara Soekarno-Hatta pada pukul 06.10 WIB.

Pesawat itu jatuh di laut dengan kedalaman 30-35 meter. Pesawat rute Jakarta-Tanjung Pinang itu lepas landas dari Bandara Soekarno Hatta pada pukul 06.21 WIB dengan tujuan Bandara Depati Amir.

Sekitar pukul 06.33 WIB pesawat Lion Air JT-610 itu hilang kontak lalu dikonfirmasi jatuh di perairan Tanjung Pakis, Karawang, Jawa Barat.

Lion Air memang memiliki riwayat panjang kecelakaan. Dalam satu dekade terakhir, maskapai berbiaya murah itu tercatat telah mengalami 16 kali kecelakaan yang sebagian besar diakibatkan tergelincir atau gagal mendarat.

Baca juga: PT Berlico Sleman Siap Ekspor Produk Farmasi Ke Filipina

Menurut catatan cari laman Aviation Safety, Lion Air masuk dalam daftar maskapai yang dilarang melakukan penerbangan ke Eropa pada 4 Juli 2007. Pangkal masalahnya adalah maskapai itu dianggap tidak lolos dalam standar keamanan penerbangan. Namun, mereka lolos dari larangan itu pada 16 Juni 2016.

Sementara itu Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad mengungkapkan belasungkawa bagi keluarga korban melalui akun twitternya.

“Saya sedih dan terkejut menerima berita pesawat Lion Air JT610 yang terhempas di perairan Karawang pagi tadi. Saya ingin mengucapkan takziah kepada ahli keluarga mangsa yang terlibat dalam tragedi ini,” kicau Mahathir melalui akun Twitternya.

Kedutaan Besar India untuk Indonesia turut menyampaikan ucapan belasungkawa terkait kecelakaan itu. Mereka juga menyatakan salah satu warga negaranya yang merupakan pilot pesawat itu, Bhavye Suneja turut menjadi korban.

Selain Malaysia dan India, AS melalui duta besarnya di Jakarta, Joseph Donovan, turut mengungkapkan duka cita terkait kecelakaan pesawat ini. AS juga menyatakan siap membantu Indonesia menyelidiki penyebab jatuhnya Lion Air JT-610.

Gedung Putih juga dikabarkan berencana mengirim tim gabungan untuk bekerja sama dengan Komisi Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT). (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id