Press "Enter" to skip to content

PT Berlico Sleman Siap Ekspor Produk Farmasi Ke Filipina

Mari berbagi

JoSS, SLEMAN – PT Berlico Mulia Farma sebuah perusahaan farmasi di Juwengan, Kalasan, Sleman telah menjajaki peluang untuk mengekspor produk obat-obatan ke Filipina.

Direktur PT Berlico Mulia Farma Irwan Hidayat mengatakan sejumlah persiapan terus dilakukan, termasuk peningkatan kualitas dan produksinya sehingga mampu bersaing dengan kualitas standar pasar internasional.

Dia menambahkan saat ini pihaknya masih fokus melakukan pembenahan sistem pemasaran dan perbaikan produk farmasi agar semakin bagus dan sesuai dengan permintan pasar maupun konsumen.

Untuk perbaikan kualitas produknya, lanjut Irwan terkait penambahan peralatan laboratorium dan peningkatan pasokan bahan baku termasuk quality controlnya.

Selain itu, untuk pasar dalam negeri sendiri Berlico tetap mempertahankan kualitas sehingga kepercayaan konsumen terhadap produk Berlico tetap bagus bahkan semakin meningkat.

“Peralatan laboratorium terus ditingkatkan, termasuk bahan baku dan quality controlnya,” katanya saat menerima kunjungan Duta Besar Filipina untuk Indonesia Leehiong T. Wee, Selasa (23/10) seperti dikutip dari Harian Jogja.

Perusahaan yang berdiri di lahan seluas 7.246 meter persegi tersebut hingga kini terus memproduksi obat dalam bentuk cairan berbentuk sirup atau suspensi, tablet dan krim.

Baca juga: Sempat Dihentikan, Garuda Kembali Operasikan Rute Jember-Surabaya

Irwan menuturkan, lebih dari 90 item obat-obatan yang diproduksi oleh pabrik farmasi pemegang sertifikat CPOB [cara pembuatan obat yang baik] itu.

“Kami terus lakukan pembenahan dulu sehingga kepercayaan masyarakat dan dokter terus meningkat, sebelum ekspor ke Filipina dilakukan,” katanya.

Selain meninjau lokasi perusahaan, Dubes Filipina Leehiong T. Wee juga mengunjungi Mary Jane Veloso atau Mary Jane di Lapas Wirogunan Jogja. Leehiong juga ikut membantu mahasiswa korban bencana asal Palu.

Selama ini, kata Leehiong, dia terkesan dengan obat-obatan herbal yang ada di Indonesia. Dengan jumlah penduduk sekitar 100 juta jiwa, Filipina menjadi pasar potensial untuk produk obat-obatan herbal. Apalagi masyarakat di Filipina juga familiar dengan produk herbal.

Terkait kunjungannya ke Lapas Wirogunan, Leehiong mengaku hanya kunjungan biasa. Tidak ada upaya untuk melakukan intervensi hukum terkait vonis hukuman mati bagi Mary Jane yang kedapatan membawa 2,6 kg heroin ke Indonesia pada 2010 lalu.

“Kami tetap ikuti prosedur hukum yang berlaku di Indonesia,” jawabnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id