Press "Enter" to skip to content

Harga Anjlok Petani Bawang Merah di Bantul Merugi

Mari berbagi

JoSS, BANTUL – Harga bawang merah di sejumlah pasar tradisional di Bantul merosot tajam seiring dengan melimpahnya pasokan komoditas tersebut. Akibatnya petani merugi karena harga jual tidak mampu menutupi biaya operasional.

Ketua Kelompok Tani dan Nelayan Andalan (KTNA) Bantul, Suroso mengatakan, memasuki masa panen bawang merah, penurunan harga tidak bisa dikendalikan. Pada saat sebelum panen, harga sempat di kisaran Rp15.000 per kilogram, namun harga saat ini hanya Rp8.000 per kilogram.

“Harga anjlok, awalnya 15.000, trus turun menjadi 12.000 per kilogram. Sempat lama di harga Rp10.000, namun sekarang turun menjadi Rp8.000 per kilogram,” kata Suroso, seperti dikutip dari Harian Jogja.

Harga yang terus anjlok ini membuat para petani khwatir karena pemeliharaan tanaman bawang merah yang membutuhkan biaya yang tidak sedikit. Dia pun berharap harga kembali naik sehingga petani tidak merugi.

Baca juga : Petani di Sragen Rugi Ratusan Juta Akibat Gagal Panen

Menurut dia, dengan kondisi harga saat ini, masih ada keuntungan yang didapatkan, meski jumlahnya tidak banyak. Sebagai gambaran biaya, lahan seluas satu hektare, mulai dari pembelian bibit, obat, upah tenaga, dan perawatan sampai panen membutuhkan biaya sekitar Rp95 juta.

Sementara, saat panen petani bisa mendapatkan hasil maksimal 15 ton bawang merah. “Ini kalau panen maksimal, tapi setiap lahan panennya tidak sama,” katanya.

Permasalahan yang dihadapi tidak hanya turunnya harga bawang merah. Hal ini terjadi karena para tengkulak tidak berani membayar secara kontan. “Para tengkulak mengaku ke petani jika menjual bawang merah sekarang sulit sehingga pembayaran tidak dilakukan dengan kontan,” keluhnya.

Kepala Dinas Pertanian Pangan Kelautan dan Perikanan (DP2KP) Bantul Pulung Haryadi mengatakan, pihaknya masih melakukan pengamatan terhadap anjolknya harga bawang merah. Ia tidak menampik, salah satu faktor turunnya harga karena banyaknya stok bawang merah di pasaran. “Memang di pasaran stok sedang melimpah. Tidak hanya dari Bantul saja karena stok dari luar daerah juga banyak,” katanya.

Menurut dia, untuk menekan kerugiaan, para petani bisa melakukan antisipasi dengan menekan biaya pemeliharaan. Salah satunya dengan menggunakan benih berupa biji bawang merah. “Kalau menggunakan biji, maka biaya produksi bisa ditekan,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id