Press "Enter" to skip to content

KPU Pastikan Ganjar –Taj Yasin Ungguli Sudirman -Ida

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Komisi Pemilihan Umum (KPU) Jawa Tengah memastikan proses entry data form C1 Pilkada Jateng 2018 di seluruh kabupaten/kota di Jateng sudah mencapai 100%. Pasangan Ganjar – Taj Yasin masih unggul atas rivalnya Sudirman Said –Ida.

Ketua KPU Jateng, Joko Purnomo menjelaskan, dari total 63.973 TPS yang ada di Jateng  sekitar 500 TPS yang belum ter-input rata-rata. TPS yang belum memasukkan data berada di dua kabupaten, yakni Banyumas dan Magelang.

“Secara sistem sudah 99 persen, tinggal 500 TPS dari total TPS 63.973,” katanya Minggu (1/7) malam.

Dia menjelaskan tingginya traffic ke server KPU sempat menjadi salah satu kendala untuk mengakses hasil entry data. Meski demikian Joko memastikan proses entry data ke Sistem Informasi Penghitungan Suara (Situng) KPU Pusat tidak mengalami kendala. “Saat ini server sedang dalam perbaikan,” ujarnya.

Sementara itu, dari entry data yang masuk mencapai 99%, KPU Jateng memastikan tidak ada perubahan signifikan dari perolehan suara dua calon pasangan di Pilkada Jateng. Ganjar-Taj Yasin mendapat 58 % dukungan masih unggul atas Sudirman-Ida sebesar 41%.

Sementara itu berdasarkan hitung cepat atau quick count dua lembaga survei, Lingkaran Survei Indonesia (LSI) dan Indo Barometer, pasangan Ganjar-Taj Yasin unggul atas pasangan Sudirman Ida.

Baca jugaGubernur Di Jawa Bali Hasil Pilkada Serentak 2018

Menurut hitung cepat LSI, Ganjar-Taj Yasin unggul dengan 58,26 persen, sedangkan versi Indo Barometer pasangan nomor urut 1 itu unggul dengan 56,74 persen.

Sementara Sudirman-Ida berdasarkan LSI memperoleh 41,74 persen, dan versi Indo Barometer mendapat 43,26 persen.

Sementara itu, terkait persoalan perbaikan server KPU, Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Arief Budiman mengungkapkan serangan terhadap situs resmi milik KPU yakni infopemilu.go.id sudah terjadi sejak hari pencoblosan Pilkada serentak, 27 Juni 2018.

“Sebenarnya pada tanggal 27 gangguan dari luar sudah datang,” katanya.

Pada saat bersamaan, kata Arief, banyak pihak yang mengakses situs KPU, mulai dari akses untuk menggunggah data hingga masyarakat yang ikut mengakses untuk melihat perolehan suara paslon.

Atas hal itu, lanjutnya, tim IT KPU menyarankan untuk menutup sementara situs KPU namun tidak menghentikan proses pengunggahan data.

Kendati telah menutup situs sementara, Arief menyebut serangan terhadap situs KPU terus terjadi.  “Nah oleh pihak terkait kami diinstruksikan untuk membersihkan terlebih dahulu kemudian dibentengi, baru kemudian kalau sudah tepat proses scanning di daerah akan dikirimkan dan dipublikasi ke publik,” tutur Arief

Arief meminta publik tidak perlu mengkhawatirkan proses penghitungan suara yang dilakukan dengan sistem tersebut.  Proses penghitungan tersebut diklaim hanya digunakan sebagai bahan informasi cepat semata, bukan sebagai bahan resmi untuk menetapkan hasil Pilkada..

Ia menjelaskan hasil resmi Pilkada tetap dilakukan secara berjenjang melalui dokumen C1 yang dilakukan mulai dari tingkat TPS hingga ke KPU. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id